Masa Kecil ku yang Absurd

lah piye iki, iki anake sopo?

Masa kecil ku dulu, ku lewati dengan sejuta kenangan-kenangan yang sangat indah dan gak akan ku lupakan sampai aku tua.
Berbeda dengan anak-anak jaman sekarang. Mungkin, anak jamban sekarang gak bakalan ngerasakan apa yang kami (Anak kelahiran tahun 1990-1999) rasakan saat melewati masa kecil dengan penuh kebahagiaan dan kenangan.
Saat masa kecilku dulu, aku terbebas dari masalah-masalah cinta yang seperti anak sekarang rasakan. Saat itu tiada rasa cinta atau ingin memiliki. Kalau ada itu hanya perasaan supaya si kawan cewek tetep mau main sama kita, bukan kayak anak jamban sekarang, sudah ngerti masalah cinta dan rasa ingin saling memiliki #Miris.

Masa kecil itu kulewati dengan mengisi setiap hariku dengan permainan tradisional, makanan, dan sinetron-sinetron yang paling aku ingat sampai sekarang, dan berenang di danau sambil nyeserin ikan gabus.
Oh iya... sampai sekarang film yang gak bakalan aku lupakan itu: Captain Tsubasa.
Ini sangat menginspirasiku banget saat aku kecil. Sampai-sampai kalau maen bola, selalu aku tirukan gaya nendang nya dengan sedikit mengangkat kaki. Padahal kita tau, kalau di film pas Captain Tsubasa mau nendang itu bisa sampai 3 episode, ntahapa alasan sutradara membuat adegan itu, kan kasian pasti pegel-pegel tuh kaki tsubasa.
Lalu Gak lupa juga buat aku untuk berteriak kepada penjaga gawang lawan pas mau nendang bola kearahnya
"Tendangan... Naga emas... boker...!!!" Syut..... *tendangan terjadi*
Seandainya tendangan nya ketangkep, atau melenceng dari si penjaga gawang.
Biasanya aku selalu bilang
" Wah... salah mantra nih kawan-kawan" atau "Duh... pakai pawang gawang, nih. Pasti gawang kau, kau dukuni semalam kan"
Padahal kita tau, yang kita tendang itu bukan bola beneran, tapi botol Aqua bekas yang udah ringsek.

Oke... Terlepas dari film semasa itu. Masa kecilku jugak didukung sama makanan-makanan yang kalau jamban sekarang, pasti agak susah mencarinya.
Seperti : Es krim keliling, es lilin Pandan, Permen Karet Yosan, dan Tajos.

Sewaktu aku kecil setelah pulang TK, biasanya aku selalu ngerjakan PR di siang hari. Berbeda dengan sekarang. Kalau dulu ngerjakan PR siang hari setelah pulang sekolah, kalau sekarang memang ngerjakan PR nya siang hari jugak... siang hari pas udah sampai di sekolah.
Siap mengerjakan PR, pasti emak selalu mengibiri aku supaya tidur siang.
Kalau gak tidur siang, pasti diancam bakalan dikurung di kamar mandi.
Iya... saat itu kamar mandi adalah tempat yang paling buruk buat aku, ntahapa alasan nya, pokoknya: Jauhin kamar mandi, dekati ibuk kantin. *Apa hubungan nya...*

Akupun bangun ketika sorenya. Pas bangun sore nya, aku pasti selalu memakai kolor tok. Kemana-mana selalu pakai KOLOR, macam artist yang lagi pamer merk KOLOR ternama.
Setiap sore, ada satu kegiatan yang gak bakalan bisa lepas di masa kecilku saat itu. Kegiatan itu: makan es krim sambil ngemutin roti kacang dan jangan lupa... sambil makai kolor kesayangan. Kolor kesayanganku waktu itu gambar Popeye yang lagi berantem sama Brutus.

Kebetulan abang tukang es krim itu selalu lewat, ketika sore hari disaat aku udah bangun.
"Treng... treng... treng... teng" suara lonceng es krim keliling.
Kalau dengar itu, gak peduli cuman pakai KOLOR atau telanjang sekalipun pasti aku keluar rumah buat manggil abang itu.

"Bang...beli es ipin" Maklum saat itu aku celat badaii.

Aku keluar rumah, sambil telanjang dan gak tahu malu. Ini nih... yang paling aku suka di masa kecilku. Aku bisa berlarian bebas tanpa busana kemanapun aku pergi, sambil teriak-teriak gelinjangan kayak cacing kepanasan.
Abang tukang es krim udah biasa kalau nengok aku beli es krim nya dengan telanjang bulat. Untung aja dia gak nafsu sama aku waktu itu, kalau nafsu... kan gawat, mengingat kalau ukuran titit aku masa itu hanya sebesar jerawat.
Seandainya abang tukang es krim gak ngasih aku beli es krimnya gara-gara aku gak bawa duit, gak segan-segan juga aku ngancem abang itu sambil teriak-teriak, dengan matra serba gunaku saat itu:

"Kencingin..bilang, mau aku kencingin...?" Sambil ngeluarin titit, siap-siap untuk nembakin ban sepeda abang itu.
Hebat aku kan. Sayang mantra ajaib ku itu gak selamanya bisa ku gunakan, apalagi ketika aku udah besar kayak sekarang. Yang ada kalau aku lakuin itu sekarang, bakalan dibilang mesum lalu di pentungin 1 RW.

es krim udah dibeli, tinggal menyantapnya.
Aku nyantep nya juga masih dalam keadaan bugil, sambil ngangkang buat ngademin badan dan titit yang sempat tersengat matahari sore.
Inilah kegiatan ku saat masih kecil.

Kalau dihari minggu nya, gak lupa juga buat nyisakan uang jajan selama 1 minggu pas TK buat beli TAJOS.
Disini ada yang tau TAJOS kan ? Kalau gak ada, pasti!... pasti! masa kecil klen kurang bahagia.
Tajos itu mainan dari chiki, biasanya sih: Cheetos. Yang bentuknya bulat-bulat lepes looo.... Kadang warnanya itu 3D bisa ganti-ganti, tergantung dari sudut mana kita nengoknya.

Karena di masa kecil ku waktu itu, demen kali buat ngumpulin TAJOS lalu dimainkan dengan cara: main cas (di tepok) ke TAJOS kawan.
Terus... siapa yang Tajosnya mati (telungkup) gambarnya, dia yang kalah.
Kebiasaan ku saat itu sebelum beli chiki yang hadiahnya TAJOS itu selalu menimbangnya terlebih dahulu dengan tanganku lalu menakar nya dengan Chiki laen. Ini cuman ngebuktiin kalau chiki yang aku pegang lebih berat dari yang lain, padahal kita tau kalau dikemasan chikinya udah ada Berat Bersihnya (Netto) Inilah salah satu kecerdasan ku saat itu.
Kalau udah dibeli pasti di kocok-kocok dulu, biar makin afdhol.
Dengan di kocok ini saat itu kami yakin, kalau suara kocokan nya nyaring pasti TAJOS nya langka dan hebat. Lalu dibuka rame-rame, kebetulan kalau beli TAJOS gak enak sendiri-sendiri lebih enak kalau rame-rame.
Tajos yang paling bagus saat itu, tajos yang gambarnya Naga. Ini menandakan kalau Tajos ini bakalan hebat dan asyik buat dimaini.
Berbeda dengan jaman sekarang. Kalau jaman sekarang gak hebat dan gak asyik kalau sebuah game itu disetiap game nya gak ada gambar mbak Miyabi, Ameri ichinose dan Sora Aoi.

Siapa yang bisa ngumpulin TAJOS sebanyak-banyak dibilang keren. Karena bisa ngelawan TAJOS temen yang lain dan suatu saat bakalan di rekomendasikan sama yeman kita buat main ngelawan pemain TAJOS yang paling hebat di kampung sebelah.
Padahal saat kami kecil tahu, kalau suatu saat TAJOS bakalan gak musim lagi, tapi yah namanya juga anak-anak buat seneng-senengan dan ketawa bareng.
Soalnya, orang dewasa sekarang jarang dan males buat interaksi dengan sesama. Jangankan buat Interaksi, buat senyum dan tertawa karena hal yang lucu aja susah. Padahal, Semakin dewasa kita seharusnya kita gak merubah selera humor. Tapi, cukup merubah gaya pandang dan pikiran kita saja. Itu udah cukup!

Dan yang terakhir: Nyeseri ikan.
Ini kegiatan yang biasa aku lakukan di setiap akhir pekan pas masih kecil.
Kalau dalam hal nyeser ikan sih... ini yang jadi favorite ku saat itu.
Karena saat nyeser ikan inilah aku merasakan seperti seorang BOS dan teman-teman ku itu seorang jongos.
Aku cuman cukup menyediakan barang dan kebutuhan yang diperlukan untuk nyeser ikan di paret-paret yang bau. Mulai dari: tanggok, plastik atau kaleng bekas buat wadah, aku yang nyediain.
Selanjutnya ya... biarkan mereka bekerja sebagaimana mestinya. Aku cuman cukup ngadem sambil ngawasin

"Eh.. awas tuh ikan nya mau lompat"
"Eh... awas tuh ikan nya mau salto"
"eh... awas tuh ikan nya mau joget cesar"
Lama-lama aku yang di tanggokin dan dijeburkan ke paret karena terlalu rewel.

Setelah tertangkap ikan nya, lalu diletakkan di kaleng bekas.
Disinilah nampak perbedaan kasta antara BOS dan JONGOS-JONGOS nya, aku bertugas untuk memegang kaleng yang berisi ikan nya dan membawanya pulang, tanpa harus membagi nya.
Lah... dimana keseruan nya? Bagi temen-temen ku yang nyeserin sampai aroma badan nya mirip sama badak, kegiatan ngubek-ngubek paret adalah hal yang menyenangkan.
Bagiku... membawa ikan hasil tangkapan, ke rumah adalah hal yang menyenangkan. Karena dari kecil aku kurang suka buat becek dan kotor-kotoran.
Kalau dapetnya 5, biasanya aku bagikan satu-satu buat temen. Tapi, kalau cuman 3 dapetnya, itu udah pasti disimpen di rumahku dan otomatis jadi milikku.
Disinilah awal kelicikan ku sebagai anak kecil. HA HA HA

Beda dengan jaman sekarang, kalau licik dikit ditembak, licik dikit di cucuk.
Apalagi licik buat dapetin pacar, kalau saingan kita BODOH, dia pasti cemburu lalu mau bunuh kita. Yaelah... gak penting amat gara-gara cinta bunuh-bunuhan.
Kalau gini ceritanya, lama-lama siapa teman yang pantas buat di Licikin ?
Kalau licik nya itu gara-gara ngejebak kawan dan ngejatuhkan martabatnya, itu pantas dicucuk dan ditembak. Tapi, jangan juga deh, kitakan manusia bukan hewan. Kalau manusia kan harus bisa lebih mengontrol amarah dan emosi.

Karena jaman sudah mulai berubah dan memasuki jaman dimana mendapatkan segalanya itu mudah tanpa harus berusaha, disinilah peran kemandirian manusia diuji. Ketergantungan gak sama alat elektronik tersebut?
Pada jaman sekarang banyak elektronik yang udah berkembang, dan mempermudah urusan kita, tapi, belum ada satupun alat elektronik yang dapat membangun kuatnya rasa persaudaraan dan menghilangkan rasa apatis pada diri manusia saat ini. Gimana, Right?
Inilah dampak utama perkembangan teknologi dan yang jadi korban utamanya itu yah... anak-anak.
Jadi, kasian nengok anak-anak jamban sekarang.
Masa kecilnya disibukkan dengan gadget-gadget terkini, jadi lebih mentingkan bermain game burung-burung yang suka nyerang babi-babi serakah daripada bermain dengan teman nya diluar.
Salah siapa...??? Yah... salah orang tuanya. Karena udah ngenalkan dia dengan teknologi dimasa kecilnya bukan mengajarkan dia buat bermain bersama teman nya. Atau karena orang tuanya yang gak ada waktu buat ngajakin anak nya sekedar bermain bersama, sehingga anaknya jadi gak tahu apa permainan yang enak dimasa kecilnya itu, selain gadget. #SEDIH #MIRIS.

Buat anak muda jamban sekarang, banyakinlah koneksi-koneksi teman di dunia nyata daripada di dunia maya. Eratkan lah tali silahturahim kesesama manusia secara langsung bukan dari gadget mu saat ini.
Toh... Yang nanti nyolatin kamu dan do'ain kamu pas kamu mati itu temen-temen dan masyarakat sekitarmu kok, bukan gadget-gadget mu.

Bagaimana sih, dengan masa kecil kalian?
Share di comment box ya.
Previous
Next Post »

10 comments

Write comments
Satria Ridho
AUTHOR
Sunday, 08 February, 2015 delete This comment has been removed by the author.
avatar
Satria Ridho
AUTHOR
Sunday, 08 February, 2015 delete

Waww mantap nih kakak
memang masa kecil sulit untuk dilupakan :D

Reply
avatar
Ilham Abdi
AUTHOR
Sunday, 08 February, 2015 delete

Kalau anak jamban sekarang mah udah jago juga soal asmara..
Karna apa ?
Karna sinetrom yg di tontonnya itu loh yg bikin gue ngeri..
(7 jamban harimau) misalnya.. ini film sebenarnya buat orang dewasa apa untuk anak2 sih.. kalau untuk orang dewasa mh mnurut gue ga masuk akal..
Trus kalau untuk anak2 adegan2 di dalam skenario nya itu loh yg bkin gue #miris
http://ilhamabdii.blogspot.com

Reply
avatar
i Jeverson
AUTHOR
Sunday, 08 February, 2015 delete

gimana cerianya nyeser ikan terus ikannya salto..
kalau dulu gue waktu kecil ngapain ya. hmm, gue bahkan lupa

Reply
avatar
Fikri Maulana
AUTHOR
Sunday, 08 February, 2015 delete

Masa kecil kita sana :D

Reply
avatar
Wednesday, 11 February, 2015 delete

iyanih, masakecil mmng susah di lupakan

Reply
avatar
Wednesday, 11 February, 2015 delete

iya...mungkin waktu buat film nya penulis skenarionya minum baygon, makanya gitu

Reply
avatar
Wednesday, 11 February, 2015 delete

mending tanya sama ikan nya langsung jev

Reply
avatar