Bencong-Bencong Cantik

 
"Lelepin adek mas... lelepin ke laut"

Selama di SMA, aku paling seneng kalau ikut kegiatan nongkrong. Ntah itu nongkrong sama temen kelas lain, atau sama temen kelas sendiri. Orangtuaku sampe hafal jadwal kapan aja aku nongkrong. Kalau udah gak pulang dari jam 9 malam, semua gerbang di rumah dikunci. Mereka yakin, kalau malam ini anaknya yang satu ini pasti lagi nongkrong dan gak bakal pulang ke rumah lagi .

Nongkrong udah kayak candu buatku. Enggak nongkrong selama seminggu aja, serasa macam ada yang kurang. Padahal yah, kalau nongkrong gak kemana-kemana, paling juga nonton bareng El-Clasico atau Liga Champions. Nah, bagian serunya bukan yang itu, ada cerita menarik di dalamnya.

Karena terlalu sering nongkrong, udah gak kehitung berapa kali aku ikutan nongkrong. Tapi, dari sekian banyak moment nongkrong yang sering kulakuin, hanya satu moment yang paling teringat sampe sekarang yang sampe ketemu salah satu sahabatku yang lagi ada di Jakarta masih aja sering kami ceritain. Itu, moment nongkrong terakhir kami sebagai sahabat. Iya, moment terakhir sebelum akhirnya kami semua terpisah dan focus mengejar impian pada jalan kami masing-masing.

Kala itu kami sepakat untuk nongkrong dimalam sewaktu setelah pengumuman SBMPTN. Aku lupa ada pertandingan bola apa malam itu sampai-sampai kami ngadain acara buat nongkrong. Malam itu kami hanya beranggotakan sepuluh orang dan dari sepuluh orang itu, ada lima sahabatku yang ikut. Dia itu Sani, Badeng, Sabun, fahri, dan Pablek.

Awal kegiatan nongkrong selalu kami awalin dengan nonton bareng dulu. Selesai nonton kan badan pegel-pegel, mata ngantuk, daripada jadi letoy gak jelas, kami pindah lokasi dan nentuin mau ngapain dan mau kemana kami malam ini. Nah, inilah bagian paling menarik. Gak tau aku udah berapa kali kami semua kesini, tapi tetep aja tempat ini jadi pilihan nomor satu untuk mengusir ngantuk. Tempat itu adalah Jalan Gadjah Mada, Medan. Tempat yang jadi sarang berkumpulnya para bencong-bencong cantik dan PSK yang berdiri berjejer di sepanjang jalan sambil melambai-lambaikan tangan seperti memanggil “Sini dong mas… Godain kami sih… Murah kok… Burit Om goceng (yang ini khusus bagi yang bencong) ….”

Sepanjang jalan kami susurin sambil sesekali cuci mata ngeliat kupu-kupu malam yang cantik. Emang bener, kalau kupu-kupu malam itu cantik, salahnya aja nongol malem-malem. Selama nyusurin jalan itu juga aku berpikir, “ini cewek emang cantik, tapi kok rela ya itunya di bagi-bagi?”

Sampai akhirnya aku takjub, serasa kayak dihipnotis, mataku tertuju ke salah satu cewek yang lagi duduk di depanku. Sumpah, “ini cakep bener,” pikirku dalam hati. Aku kumpulin semua keberanian buat iseng negor tuh cewek. Dengan perasaan deg-deg an, ku pacu motorku perlahan-lahan, dan mulai menyapanya dari belakang, “Duh, mbak cantik, kok duduk disini sih?” Dia cuman diem.

“Sini aku temenin…” Oke, disini aku mulai genit.

 Ada hening beberapa detik.

“Makasih la yaw… maaf yah, AKIKA lagi sibuk tadi dengerin lagu.” Si cewek pun mulai membalas sambal perlahan-lahan badannya mulai berbalik ke arahku.

TUNGGU… TUNGGU! AKIKA? KAYAK KENAL BAHASA INI? SIAPA ITU AKIKA?………………….
………… INI BUKAN AKIKA YANG ADA DI IKLAN KECAP CAP BANGO, KAN? Sorry… sorry itu ALIKA bukan AKIKA. JADI AKIKA INI SIAPA??!!!

FVCK !!! Aku baru ingat kalau “Akika” itu Bahasa bencong yang udah di modernisasi dari sebelumnya. Jika sebelumnya “Ekkeh” maka sekarang jadi “Akika”. Ekkeh dan Akika ini menyebutkan arti yang sama yaitu: SAYA.

MAMPUSSS!

JADI YANG AKU GODAIN TADI? Dengan posisi kepala yang menunduk sehabis mikir, aku memberanikan diri untuk mendongak melihat siapa sebenernya mahluk yang ada di depan ku ini. Dan pas aku lihat…

WHATTT THE HELLL IS THISSS…!!! FVCK, TERNYATA YANG AKU GODAIN DARITADI ADALAH BENCONG! FVCK, ANOTHER SHIT FVCK !!! KOK BISA BENCONG SEMIRIP INI SAMA CEWEK???!!! APA SALAHKU TUHAN, COWOK IMUT YANG INGIN GODAIN CEWEK MALAH SALAH PILIH JADI GODAIN BENCONG??!!! APA SALAHKU??!!!

Detik itu juga aku langsung ngacir, ku starter motor dan ngebut sekenceng-kencengnya. Pas aku liat dari kaca spion itu bencong masih aja manggil sambil ngelambai-lambai, “Om.. jadi gak om nyewa AKIKA?” Kali ini suara halusnya yang kayak cewek mulai berubah jadi mirip doraemon akil balig karena teriak.

Untuk Akika, maafkan OOM ya AKIKA…, OOM mu ini masi sayang burit.
Sahabatku yang daritadi nunggu di depan jalan ketawa terpingkal-pingkal waktu kuceritain apa yang terjadi samaku barusan. Sepanjang jalan, aku dijadiin objel bully-an yang tepat karena ke apesanku ini. Darisini aku mulai yakin, kalau cowok imut itu dilarang maksiat apalagi harus dating ke tempat kayak gini hihihihihi…

Habis puas godain bencong cantik dan PSK-PSK cantik, karena udah terlalu pagi, malam itu kami putuskan untuk nginep di rental PS3 di dekat lokasi nobar tadi. Aku pun main PS3 dari jam 3 pagi sampe jam 9 pagi. SURAM. Kawan-kawanku yang rumahnya deket lokasi nobar pamit undur diri untuk pulang. Hanya tersisa, Aku, Sani, Badeng, dan Pablek. Aku dan Sani lanjut main PS3 dari pagi menuju pagi, sementara Badeng dan Pablek tidur pulas-se pulas-pulasnya. Nggak tau udah berapa liter ences (air liur) yang udah Badeng keluarin malam itu. Aku cuman bisa berdo’a semoga air liurnya gak membuat rental PS3 ini paginya jadi kebanjiran, Amin.

Begitulah kisahku untuk edisi bencong-bencong cantik. Ini ada episode keduanya loh… yang masih berbicara seputar bencong dan PSK yang aku temuin selama pindah ke Lampung.

Sampai sini dulu, see you next time! Babay :* :* :*
*Jangan lupa terus baca (kalau bisa sambi share) dan comment ditiap postinganku ya! Karena, comment-comment dari kalian lah yang membuat semangatku terus ada untuk nulis!
Previous
Next Post »

1 komentar:

Write komentar
Friday, 03 June, 2016 delete

Ya ampun naaak, tongkrongannye kok di tempat begituan... tapi kagak ngapa" sih itung" pengalaman dan belajar juga ya... belajar biar kagak ketipu sama lady boy hahaha

Reply
avatar