Kupas Tuntas Kehidupan Anak Pesantren



Bisa mengenyam pendidikan di pesantren bagiku adalah pengalaman luar biasa yang absurd. Berkat pesantren aku jadi tahu banyak kebiasaan-kebiasaan anak pesantren seperti: Tadarussan, menghafal alqu'an, dan terakhir menghafal do'a masuk WC. Serius, dari SD sampe SMP aku gak tau apa itu bacaan do'a mau masuk WC. Semenjak masuk pesantren aku jadi hafal dan tau bunyo do'a masuk WC. Sangking hafalnya sama do'a WC tiap kali mau ngelakuin kegiatan aku selalu baca do'a masuk WC. Mau makan baca do'a WC, mau mandi pake do'a WC, mau memulai omongan sama pacar juga make do'a WC. Terimakasih pesantren, berkat 3 tahun belajar disana aku cuman tau apa itu do'a WC.

Kali ini aku mau ngebahas kebiasaan, pola pikir, dan gaya hidup santri di pesantren. Mungkin, ini bakal jadi tagline yang insyaallah rutin aku perhatiin buat aku tulis. Nah, bagi kalian yang udah gak sabar pengen tahu bagaimana gaya hidup anak pesantren, ini dia, here they are:

Kalau belajar bukan bawa buku, bawa Qur'an.

Percaya gak percaya, diruang belajar kami selalu disediain yang namanya Al-Qur'an. Aku gak tau ini maksudnya apa. Mungkin ustadz atau ustadzah berharap kami belajar sambil menghafal qur'an. Menghafal qur'an sambil belajar itu boleh, tapi kalau belajarnya matematika, kan gak mungkin rumus matematika kuganti jadi hafalan qur'an.

Lagipula, qur'an ini memang betul-betul membantu dan bagiku qur'an ini cahaya kehidupan dan sumber ilmu pengetahuan. Kalau lagi belajar tafsir (Tafsir: pelajaran menerjemahkan al'qur'an) Aku jadi tau kandungan arti dibalik tulisan arab yang indah dan rapi ini. Gak jarang, artinya kadang menceritakan tentang sumber ilmu seperti: matematika atau astronomi di dalamnya. Ini keren! Untung sumber arti ini gak digembar-gemborkan sama guru tafsir, sempat jadi, hajab, kita anak pesantren bakal belajar matematika pake al-qur'an. Itu bisa ribet, men. Nyari rumus matematika dalam kumpulan tulisan arab. Nyari rumus matematika pake bahasa Indonesia aja aku gak khattam apalagi make qur'an. Aku pun jadi males bawa buku lebih mending bawa qur'an ketimbang bawa buku -__-

Kita gak kenal levis, kenalnya sarung "samarinda".

Kalau orang-orang biasa bergaul di lingkungan itu dengan model dan fashion biasa. Pake celana levis, kaos oblong. Pake baju levis, celana oblong. Gak make baju, yaudah gak make levis, berarti telanjang.

Kalau kita anak pesantren beda men. Kita gak kenal yang namanya levis, kita lebih kenal yang namanya sarung merk "Samarinda". gak percaya? Buktiin aja sendiri, datangin pesantren-pesantren dan lihat. Sering mana santri pake celana atau pake sarung samarinda? Kalau udah lihat lebih banyak yang make sarung ketimbang celana, cek merknya insyaallah pasi sarungnya merk samarinda.

Ada alasan kenapa sarung samarinda menjadi idaman dikalangin para santri. Selain kainnya licin, dingin dan motifnya agak kedayak-dayakan yang keren gitu, sarung samarinda bagi kami udah sebanding sama celana levis. Iya, soalnya kalau dipesantren kita dilarang pake celana levis gak tau kenapa gak dibolehin. Semoga kedepannya sarung samarinda lebih inovatif agar membuat model sarung baru dengan motif celana levis biar seluruh anak pesantren di Indonesia tetap up-tu-det dengan modis dan fashion sehari-harinya.

Siapa hebat, dia menang!

Hidup di pesantren itu sebelas dua belas seperti kehidupan anak sekolah di film crows zero. Bedanya, kalau di crows zero siapa kuat dia berkuasa, di pesantren siapa hebat, dia berkuasa. Kalau di crows zero untuk membuktikan kehebatannya itu dengan tawuran nantangin senioran. Kalau kita beda, kita ngajakin lomba ngafalin qur'an nantangin seniornya untuk banyak-banyakan ngafalin surah. 

Darisini aku belajar sedikit banyak tentang hidup karena dimanapun kita hidup persaingan untuk menjadi yang terhebat itu selalu ada. Bukan hanya di film crows zero dan di pesantren aku dulu, tapi dalam kehidupan bermasyarakat pasti ada. Siapa hebat, dia menang!

Anak pesantern itu gak hobi tawuran, hobinya tadarusan.

Tadarusan di pesantren itu menjadi hal wajib bagi semua santri. Tadarussan ini menjadi kegiatan rutin yang biasa kami lakuin setiap hari. pagi tadarus, malam tadarus, hari-hari dipenuhin dengan tadarus. Gara-gara itu, hobiku berubah jadi tadarussan. Semenjak itu, setiap kali ada kawan perempuan di pesantren (santriah) yang bawa binder buat ngajak kenalan dan nanyakin Nama, dan hobi aku, aku bisa menjawabnya dengan mantap! Namaku: Rizal, hobiku: Tadarussan. Tsah.......

Aku bersyukur masuk pesantren dan mengenal hobi baru aku yaitu: tadarussan. Sepertinya hobi tadarussan ini bukan hanya aku yang meminatinya, tapi teman-teman aku santri lainnya juga. Tadarussan adalah hobi yang positif dan patut untung di dukung dan dimajukan. Gak kebayang, gimana seandainya kalau santri hobinya tawuran.

Biasanya hobi tawuran itu diminati oleh anak-anak STM. Anak STM identik dengan kekerasan, tawuran, padahal enggak, mereka semua gak seperti itu. Tapi, kalau ada anak STM yang hobinya ngajak tawuran lalu nantangin anak pesantren yang hobinya tadarussan tapi juga tawuran , aku gak bisa ngebayangin nih gimana gaya tawurannya. Jangan-jangan nanti ngaji sambil tawuran.

Anak STM pun melangkah maju sambil nentenging obeng, gear, lengkap dengan rantainya. Mereka jalan sambil menyeret-nyeret alat-alat yang terbuat dari besi itu kejalan sampai-sampai suara decitannya pun terdengar. Anak pesantren gak mau kalah. Kami maju sambil nentengin tasbih dan berjalan sambil ta'awudzan A'udzubillahi minas syaiton nir rojim, sambil teriak-teriak nyahlah kau setan... nyahlah kau!!!

Komando anak STM pun berteriak buat memulai pertempuran, SERANGGG!!!! Anak pesantren juga gak mau kalah. Pimpinan santri memimpin para santri sambil berteriak, SERANGGG.... MEREKAAA!!! SERANG!!! ALLAHU AKBARR!!! ALLAHU AKBAR!!! WALILLAH HILHAMD....
Serius, aku gak bisa ngebayangin gimana nih tawuran.

Cukuplah segini dulu tentang kupas tuntas dunia pesantren yang bisa aku ceritain. Untuk selanjutnya, mungkin ntar aku ceritain lain kali dipostingan selanjutnya. #SalamPesantren #BanggaJadiSantri 

babay....








Previous
Next Post »

13 comments

Write comments
Saturday, 25 July, 2015 delete

Siip, Lanjutkan Hobi Tadarussannya :) |o|

Reply
avatar
Tuesday, 28 July, 2015 delete

Beuh! Sholeh banget anak pesantren. Nggak suka tawuran, tapi tadarusan. Kebiasaan yang bagus, tapi jangan sampai terbalik. Pas Ramadan kerjaannya malah tawuran bukan tadarusan :D

Iya, gue juga setuju. Semoga sarung samarinda berinovasi mengeluarkan model baru: sarung baggy.

Reply
avatar
Rinem
AUTHOR
Tuesday, 28 July, 2015 delete

Cieee yang dulu kemana-mana pakek sarung. adem bener tuh otong. untung ustad umpama ustadzah bisa ribet kalo di dalam sarung ada yang berontak. haha. Wah kalo persaingannya banyak2 hafalan gitu keren berati. dari pada di pondok hafalan nama mantan terus. berati tempat terbaik untuk move on adalah pondok pesantren

Reply
avatar
Ara AnggARA
AUTHOR
Tuesday, 28 July, 2015 delete

bermanfaat dong belajarnya kalau bawa al qur'an mulu.
tapi itu bener ya make sarung,... apa gk melrot ntar kadang kan sarung itu nggak terlalu kenceng kan bisa gawat tuh kalau ada temen iseng nariknya

yg terakhir ane malah ngakak kalau tawuran teriaknya gitu

Reply
avatar
FatimahAqila
AUTHOR
Wednesday, 29 July, 2015 delete

Wuahahhaah adem ya jadi anak pesantren gitu, hobinya tadarusan...

Semoga hobi tadarusannya jangan sampai berhenti ya kalo udah keluar dari pesantren nanti,tetap pertahankan apa yang diajarin dipesantren dan harus selalu diamalkan, Amin :)

Hahhaha, gak kebayang deh kalo tawurannya kek gitu *rotfl*

Reply
avatar
Thursday, 30 July, 2015 delete

sarung jenis baggy? boleh juga tuh! ntar aku bilangin sm yng punya sarung samarinda

Reply
avatar
Thursday, 30 July, 2015 delete

si otong malah sering kedinginan bukan keademan -__-

Reply
avatar
Thursday, 30 July, 2015 delete

ada cara make sarung yang bener. mau lari sekalipun gak bakal melorot. Gak kayak yang dipake sm orang sekarang

Reply
avatar
Saturday, 01 August, 2015 delete

kalau gue kenalnya sarung gajah boker Zal hahaha..

gue malah salut sama anak pesantren zal, generasi kalian lah yang akan menybarluasakan ajaran Nabi Muhammad Saw yang begitu mulia..

kapan2 bagi2 ilumnya di blog dong hehe

Reply
avatar
Saturday, 01 August, 2015 delete

iya, mas. kapan2 aku share kalau ada kesempatan dan moment yang tepat

Reply
avatar
Sunday, 29 November, 2015 delete

Ah, anak pesantren kalau di bulan puasa juga sering tawuran kok.... selepet sarung/perang sarung wkwkwkw.....

Jadi, gimana rasanya mandi bareng-bareng yang sama jenis kelaminnya? Dulu gue sering gitu sih....

Reply
avatar