Catatan Pelajar Galau #Part4: "Takut Juara Kelas"

#TrueStory.
Ini beberapa pengalaman gue tentang moment-moment yg paling ditunggu-tunggu siswa yaitu bagi rapor dan pengumuman juara kelas.
Ini cerita mengingatkan gue menjadi salah satu mungkin satu-satunya siswa yg takut untuk juara kelas.
Berikut gue bakalan sedikit memberikan isi hati,dompet serta curhatan galau gue kenapa gue takut jadi juara umum (juara kelas).



Takut Juara Kelas

Bukan gue membual tapi ini fakta bener adanya.
Gue bakalan jelasin sedikit curhatan gue tentang "Kenapa gue takut juara kelas"

1. Memang Takut

Gue akuin sekali lagi gue memang takut kalau jadi juara kelas.
Karena kalau gue juara kelas di pikiran gue, bakalan banyak nanti yg ngefans dan adek-adek ngejar-ngejar gue cuman untuk minta tanda tangan dan nyium aroma kentut bokong gue.
Mereka beralasan kalau nyium aroma kentut dari pantat juara kelas serta tamvan kayak gue mereka bakalan jadi awet muda dan pintar. #100%Ngarang.

Gue takut jadi juara kelas itu karena gue merasa masih belum pantas menjadi seorang yg terbaik dari orang-orang yg terbaik di kelas gue.
Bukan berarti gue juga seorang pecundang gak mau juara kelas tapi gue teringat satu kalimat dari temen gue yg menyadarkan gue "untuk apa juara kelas tp ilmunya gak dapat mending jadi orang yg bodoh tp ilmu nya nangkap walaupun dikit". Ini kata-kata yg selalu gue ingat.
Gue takut karena gue sadar gue bukan orang yg terlalu pintar kalaupun gue pintar masih banyak yg lebih pintar dari gue.

2. Gak bisa bertanggung jawab

Gue bisa ngomong gini karena 3 tahun yg lalu iya tepatnya pas gue masih Mts (Sebutan untuk SMP derajat tapi ini lebih kuat ke ilmu agamanya).
Gue menjadi salah satu diantara 3 orang yg paling pintar di pesantren gue.
Kebetulan gue dimasukin ke pesantren karena ortu gue yakin gue bakalan jadi anak yg baik eh..taunya malah jadi makin blangsak.
Karena gue menjadi salah satu orang yg pintar di pesantren gue,jadi gue sudah hapal kalau setiap pengumuman juara kelas dan juara umum insyaallah nama gue yg selalu di panggil kedepan.
Tapi seperti kata Paman Ben (Paman nya spider-man):
"Semakin besar kekuatan (ilmu) yg kita punya semakin besar jugalah tanggung jawab yg kita beban". Tapi ntah kenapa setelah mengatakan itu Paman Ben mati secara sadis karena ditembak tukang sabung ayam.
#Lah kok jadi curhat film Spider-man.
Karena gue sering juara jadi semakin besar lah tanggung jawab yg gue beban.
Guru-guru selalu memandang gue sebagai sosok anak jenius yg berakhlak baik sampai semuanya tiba-tiba persepsi mereka salah karena gue gagal menanggung semua yg mereka (guru) pikirkan tentang gue.
Karena gue waktu itu tepatnya kelas 2 semester 2 grafik tingkat kebandelan gue meningkat karena seringnya gue dibotakin karena melanggar peraturan.
Alhasil guru-guru banyak yg kecewa dengan gue yg tadinya menaruh harapan malahan mengatakan gue sebagai orang yg gak bertanggung jawab karena gak bisa menggunakan ilmunya untuk mengajak teman menjadi baik bukan nya malah ikut-ikutan.
Tenang saja semuanya gue tebus semua harapan dan kekecewaan mereka di saat kelas 3 disaat gue berhasil memnangkan juara olimpiade juara 1 umum.

Begitu juga dengan gue yg sekarang di masa SMA gue takut kalau gue jadi juara kelas otomatis gue dipandang oleh guru sebagai sosok teladan bagi murid-murid lain tetapi nyatanya sipat kebandelan gue masih terlalu tinggi
dan gue belum bisa nanggung semua tanggung jawab untuk menjadi seorang juara kelas.

3. Takut ikut olimpiade

Gak mungkinkan seorang siswa yg selalu sesak boker kalau ngedenger hari ini ada pelajaran Matematika atau fisika.
Dan jugak gak mungkin seorang siswa kayak gue yg sering makan gorengan dan bobok ciang saat pelajaran matematika atau fisika sedang berlangsung.
Menjadi juara kelas dan di ikutkan olimpiade tingkat SMA. 
Gak..Gak..!!! Gak betul kalau gue yg ditunjuk menjadi perwakilan sekolah untuk olimpiade. Ini nih yg gue takutkan kalau menjadi juara kelas.
Kalau ada event-event olimpiade pasti juara kelas yg bakalan dipilih
oleh kepala sekolah untuk mengikutinya.
Contoh:

Kepsek : Hey...kamu Rizal jangan lupa kamu ikut olimpiade bahasa hewan besok ya jangan lupa belajar oke!
Gue      : Oke pak! (dengan penuh keyakinan)

Tiba-tiba pas udah sampai ditempat olimpiade gue pelengak-pelongok karena gak tau apa yg mesti gue jawab untuk olimpiade.
Karena jurinya bacakan soal pakai bahasa binatang gue jadi mikir sendiri
SEBENARNYA GUE MANUSIA ATAU HEWAN..!!! Kok DISURUH IKUTAN OLIMPIADE BAHASA BINATANG...! JAWAB GUE...Gue ini siapa??? MANUSIA ATAU HEWAN...!!!! TAMPAR GUE MAS...TAMPAR...!
Yg tadinya seharusnya tugas gue sebagai pemain olimpiade tugas gue dialih fungsikan sebagai tukang jaga kereta karena jurinya gak yakin sama kemampuan gue saat melihat wajah gue.

Kalau pas SMP gue bermentalkan baja olimpiade gue babat habis semua sampai rata tapi kalau sekarang semangat yg sempat berkobar itu lama-kelamaan padam. Dan gue takut untuk jadi juara kelas apalagi disuruh ikut olimpiade.

4. Takut dikerubungin banyak fans

Mungkin ini alasan gue yg paling lebay bin ajaib.
Kawan gue juara aja gadak nya di kerubungin adek-adek kelas atau fans kayak laler ijo yg ngerubungin eek kucing yg masih anget.
Takutnya setelah gue diumumkan jadi juara kelas langsung folowers twitter gue yg tadinya minus 200 tiba-tiba jadi + 1 juta dan nembus 1 juta followers.
Boleh kali di follow twitter gue: @Rizalirusydan. Mention for Folback.
#Yah..malah promosi twitter.
Hari-hari berubah saat gue jadi juara kelas tadinya yg biasanya gue dilemparin popok bayi basah sekarang jadi disanjung-sanjung.
Setiap gue jalan banyak yg naburin bunga-bunga di depan gue,gue pun gak tau bunganya darimana. Padahal Dulunya gue yg biasanya kalau jalan dilemparin cabe-cabe an.
1 sekolah mungkin bakalan sukuran 7 hari 14 malam. Karena gue berhasil jadi juara kelas.
1 sekolah pun heboh dan nama gue tiba-tiba tanpa disengaja di buatin Hastag (#) di Twitter: #SelamatyaKakaRIZALI dan hasilnya jebol dan gue menempati peringkat 2 WorldWide dibawah Hastag (#) alay seperti: #MarshaPengenBoker
atau #UsmanGuantengzzz.
Semua adek kelas tadinya yg ngeludahin gue tiba-tiba sok-sok akrab dengan gue. Kalau gue lewat "Hai kak zali..."
"eh..eh kak zali lewat,Hai kak zali..."
"Ih dia natap kearahku 'Ahh... dia ganteng banget mirip sama Oppa Lee minho"
Oke yg terakhir itu gue gak kenal siapa lee minho yg gue kenal cuman Mak ijah.

Tapi sayang sampai sekarang ini nama gue belum pernah dipanggil guru jadi seorang juara kelas.
Gue tau kenapa gak dipanggil mungkin ini semua hanyalah Dejavu atau sebuah mimpi yg panjang yg gue alami makanya tiap pengumuman naik kelas nama gue gak disebutkan.

Ada sedikit Quote yg mau gue bacakan "Rangking..hanya 8 hurup tanpa ada yg harus di banggakan dari kata itu yg dibanggakan hanya skill,action kamu saat ingin meraih sesuatu dan ilmu yg dapat kamu terapkan disetiap hari-hari itulah yg harus bisa kamu banggakan dalam dirimu sendiri".
Previous
Next Post »

8 komentar

Write komentar
Fikri Maulana
AUTHOR
Wednesday, 10 December, 2014 delete

Wuihhh, yang nomer 4 kalo gue :)

Reply
avatar
fenny sugih
AUTHOR
Wednesday, 10 December, 2014 delete

Seru banget bacanya, jadi flashback masa putiabu gitu :)

Salam blogger dari sugihfenny.blogspot.com :)

Reply
avatar
ijeverson com
AUTHOR
Friday, 12 December, 2014 delete

buset deh. sampe takut dikerubungin banyak fans segala.
hahaha , salam kenal ya :))
www.ijeverson.com

Reply
avatar
mitha basri
AUTHOR
Saturday, 13 December, 2014 delete

hai.mau gak ikutan sama rencana saya.kita kumpulin blogger2 trus tulisannya kita jadiin buku gituh...

Reply
avatar
Saturday, 13 December, 2014 delete

Gue malah pengen bgt bisa juara kelas. Tp yah gitu... nasiib
jgn msk sekolah bagus2 kalau mau gampang. Hehehe

Reply
avatar
sari widiarti
AUTHOR
Monday, 15 December, 2014 delete

iya sih bener, karena takut gak bisa pertahanin juara kelas..

Reply
avatar
Monday, 15 December, 2014 delete

Menarikk, salam.kenal yaak

bocahpadi.blogspot.com

Reply
avatar