Karang Gigi



Barusan pas baru siap mandi, aku langsung ngaca di depan kaca. Aku perhatikan seluk-beluk dan lika-liku perubahan bentuk wajah selama liburan. Pipi berubah tembem, rambut panjang kayak anak emo yang salah gaul tapi pengennya digaulin. Dengan rambut sepanjang ini, bisa kubentuk jadi alis palsu biar ngalahin tebelnya alis syahrini.

Mata belok, rambut panjang, pipi tembem, hidung... hidung besar, kepala mengecil, ini sebenernya manusia atau mutant? Semuanya oke. Mulai pemeriksaan selanjutnya kebagian mulut. Semuanya terlihat putih bersinar kecuali satu... Hahh...! Mataku langsung terbelalak saat melihat daerah gigi seri atas. Pas aku lihat, ada hitam-hitam yang nyangkut disela-selanya. Apa ini sisa makan steak semalam? Tapi, kayaknya enggak deh. Beli autan aja aku mesti jual ginjal, apalagi beli steak. (Jual diri kali ya? Berdiri dipinggir jalan raya sambil ngelambai-lambai... dirinya kaka... dirinya kaka? Apa pengen? Nembak dalam, nembak luar? INI APAAN COBA?)

Item-item disela-sela gigi seri atasku itu ternyata namanya “Karang” berarti... “Ada Karang di Gigiku”. Padahal gigi ada di dalam mulut gak di laut, kenapa mesti ada karangnya cobak? Emak yang biasa tiap malem di cekokin film-film sinetron langsung mendramatisir keadaan sambil geleng-geleng kepala saat meriksa rongga mulutku.

“Aduh, kau lihatlah ini zal. Ada banyak kali karang di gigikmu. Satu... dua... tiga, nah ada tiga.” Kata nyokap sambil menghitung semua karang yang ada.

“Terus ini gimana ngebersihinnya, mak?” Aku mulai takut. Tiba-tiba aja nanti mamak ngambil pisau dari dapur lalu langsung nyongkel karangnya.

Mamak diem.

Melihat mamak yang diem aku jadi bener-beneran panik. Kenapa aku sekarang yang panik? Mak, ini gimana sih ngilanginnya? Mak... mamak kok diem aja? Mak... mak...” kali ini aku bener-bener udah khawatir.

“DIAM KAMU RIZAL! ORANGTUA LAGI MERIKSA MULUTMU KAU MALAH NGOMONG-NGOMONG, SUSAH TAU! DURHAKA KAU DURHAKA!!!”

“........” Nelen sendok.

Beberapa menit kemudian, mamak baru mulai bicara.
“Kau kayaknya harus ke dokter gigilah, zal? Ini udah lumayan parah karangnya?”

“Parah gimana? Apa sangking parahnya aku harus ngelakukan operasi amputasi gigi seri?” Aku makin penasaran.

“Kau bodoh, ya, zal. Udah berapa tahun mamak sekolahkan kau tapi bisa pulak kau bilang operasi gigi seri.”

“Tapi mak, aku kan gak sekolah di kedokteran gigi, wajarlah aku bodoh soal gigi.”

“Iya juga, ya,” Mamak ngangguk-ngangguk seolah-olah paham padahal mamak tau kalau anaknya memang bener-bener bodoh. “Udah, hari senin nanti ikut kau sama abangmu ke dokter gigi, mumpung sebelum Ramadhan nanti bauk pula napas kau kalau udah Ramadhan jadinya.”

“Iya, mak,' jawabku singkat seraya meninggalkan ruang makan lalu naik tangga menuju kamar tidurku yang ada di lantai dua.
**
Sampek kamar, aku langsung duduk di pinggir tempat tidur sambil nyalain HP lalu mulai searching “apa itu karang gigi”. Aku heran aja kenapa harus ada karang yang ditumbuh di gigi. Apa ini akibat air laut yang masuk ke dalam mulut pas kita jatuh selancaran? Kayaknya enggaklah. Main bola aja mau pingsan, apalagi main selancar. Bisa-bisa ditelen hiu pas lagi selancar.

Aku buka satu-persatu web dengan keywords karang gigi. Setelah lima menit kubaca, karang gigi ternyata terbentuk dari plak dan zat kapur yang berada di air liur. Plak sendiri terdiri dari lapisan bening gigi (perikel). Jika disela-sela gigi terdapat banyak makana yang tidak dibersihkan, maka kuman akan mencerna makanan tersebut dan lama-kelamaan akan menyebabkan karang gigi. Karang gigi awalnya berwarna kuning, lama-kelamaan dapat berwarna coklat lalu kehitaman sesuai dengan kebiasaan seperti merokok atau meminum kopi.

Aku langsung manggut-manggut, oh... ini jadi penyebabnya. Karena karang gigi bisa disebabkan oleh sisa-sisa makanan dan kebiasaan minum kopi dan ngerokok, aku jadi sadar sendiri. Kayaknya ini efek gara-gara sering minum kopi sama ngerokok dua tahun yang lalu deh.

Waktu kelas satu SMA, aku memang murid yang salah gaul. Badan kecil, tapi doyan ngerokok. Kebiasaan ngerokok aku bawa mulai dari pesantren. Di pesantren hampir rata-rata temen kamarku punya rokok di lemarinya. Kapanpun ada kesempatan kosong, pasti mereka ngerokok. Siap makan rokok, siap belajar ngerokok, lagi belajar ngerokok, lagi sakaratul maut pun kurasa orang itu ngerokok.

Awalnya aku gak tergiur dengan batangan-batangan yang mereka hisap. Aku konsisten untuk tetap menjaga tubuh dari zat adiktif seperti rokok. Tapi, apalah daya rasa konsisten itu hanya bertahan sebentar. Ketahuilah lingkungan dapat merubah karakter seseorang. Lama-kelamaan aku mulai tergiur untuk nyicipi sedikit-demi sedikit. Pas pulak hari itu aku kenak hukuman yang mengharuskan kepalaku di pangkas jadi botak. Karena pertama kali botak, aku langsung stress. Sebagai anak pesantren yang dikenal baik, eh... bisa-bisanya sekarang aku mau di botak. Sangking stressnya, tiap mau tidur aku gelisah, mau boker gelisah, mau mimpiin kamu, tenang aja aku gak gelisah kok :)

Ditengah-tengah kegelisahanku, salah satu temanku yang udah sering dibotak mendatangiku dan duduk di sampingku. Dia memberi wejangan agar gak terlalu stress saat botak. Dia memberiku wejangan sambil menghisap sebatang rokok yang ada ditangan kanannya. Aku mulai penasaran, ini anak kok gak pernah stress tiap kali mau dibotak. Malah dia masih bisa enjoy ngerokok-ngerokok. Akupun langsung nanya, “Jem, kau kok santai kali. Tiap mau dibotak kayaknya tenang aja gitu, malah masih berani ngerokok.” Iya, aku manggilnya dengan sebutan Jem. Gak ada kata “but”nya ya, karena kalau ada maka akan dibaca.... ah sudahlah.

“Tuh lah kan, kau gak tau. Rokok ini bikin kita tenang, enjoy. Tiap kali stress datang, ngerokok aja kau, pasti stressnya ilang.”

“Mana mungkin, memangnnya bisa?” Aku mulai penasaran.

“Kalau gak percaya nah cobak aja punyaku biar kita santingan.” Kata si Jem sambil memberikan rokoknya kepadaku.

Aku ambil rokoknya lalu memandangnya dengan sedikit keheranan karena gak percaya rokok sekecil ini bisa ngilangin stress. Aku masukkan ke dalam mulut lalu kuhisap. Pas mau nyembur ngeluarkan asap, asapnya gak keluar, asapnya malah ketelen. Kamfret. Aku langsung batuk-batuk kayak orang kenak TBC.
Sampai disitu aku masih gak mau nyerah, aku untuk menghisapnya lagi dan lagi. Tapi sama aja endingnya, aku batuk-batuk kayak orang TBC. Aku langsung ngasih rokok tersebut ke si Jem. Jem yang melihat seorang anak yang juara umum dikelas tapi gak pande ngerokok langsung ketawa terbahak-bahak sambil mangap-mangap. Sangking lebarnya, aku yakin angkot pun muat masuk ke dalam mulutnya pas dia lagi ketawa.

Beberapa hari setelah insiden ngerokok tersebut, aku belum mencobanya lagi. Tapi, besoknya pas udh dibotak dengan kepala yang masih pedih karena dipangkas secara tidak manusiawi, stress itu datang kembali apalagi pas dibotak pacar yang tadinya setia mendadak langsung mutusin. Untung diasrama gak ada baygon, sempat ada aku tenggak juga tuh baygon.

Aku langsung datangin kawanku yang biasa nyimpan rokok di dalam lemarinya untuk meminta satu batang lalu menghisapnya dalam-dalam. Kawan yang aku datangin merasa antusias apalagi yang minta rokok anak yang juara umum, jadi ada kemungkinan baginya untuk dikasih contekan selama ujian. Rokok sebatang dibalas dengan ngasih contekan 3 soal ujian. Ini sungguh politik balas budi yang sangat licik.

Rokok udah ditangan, mancis apalagi, tapi aku masih menimbang untung dan rugi kalau aku merokok. Perasaan galau yang lebih besar dibanding logika, langsung membutakan pikiran dan membuatku langsung menyalakan mancis buat menghisapnya. Percobaan pertama gagal, kedua gagal, ketiga gagal, ini rokok apa masuk angin makanya gak mau hidup walau udah disulut-sulut. Eh... ter nyata pas ngidupin api, bukan menghisap apinya biar tersulut ke arah rokok, aku malah mengehembusnya pantas gak hidup-hidup -__-

Untuk kali ini aku sukses ngerokok. Aku udah bisa tanpa harus batuk-batuk, tapi tetap aja mirip ikan mas koki yang lagi keselek sendal, mangap-mangap gak jelas. Dengan ini resmi sudah aku menjadi seorang perokok.

Aku melihat Jem dan temanku yang lain saat ngerokok, kayaknya mereka udah master sampe bisa ngeluarin asapnya bulet-bulet lalu ngisapnya dari mulut dan ngeluarinnya dari hidung. Itu keren! Berbeda denganku. Ngisap dari mulut, keluarnya dari ujung lobang dubur. Iya, aku ngeluarin asapnya sambil kentut.

Kebiasaan buruk ngerokok itu ternyata terbawa-bawa sampe di SMA. Memang kalau yang buruk-buruk pasti terbawa-bawa. Kebiasaan ngerokok ini kebawa, tapi hafalan 2 juz qur'anku hilang ditelan masa. Manusia pun gitu, selalu lebih muda mengenang kenangan buruk atau jelek seseorang dibanding yang baik. Misalnya, pas SMA lo pernah ngencingin pager rumahnya mantan secara sengaja gara-gara gak terima diputusin. Pasti mantanmu yang tau atau ngeliat bakalan ngingat lo sebagai sosok lelaki tukang pipisin pager mantan sampe dia tua.

Waktu SMA kebiasaan ngerokok makin menggila apalagi pas kenal kawan yang bandelnya gak ketulungan udah ngalahin dajjal ngajakin makan-makan gratis sambil ngerokok.

Gak gaul waktu itu kalau gak ngerokok kayaknya. Tiap kali bel sekolah bunyi yang menandakan berakhirnya semua pelajaran, pasti yang ada di dalem pikiranku pertama kali adalah dimana nanti aku ngerokok, bukan dimana nanti aku nunggu angkot. Waktu itu kalau dibelah pasti isi kepalaku semuanya batangan rokok sama nikotin-nikotinnya bukannya otak.

Setahun juga lamanya aku ngerokok di SMA.

Sampe akhirnya, aku memutuskan untuk berhenti merokok.

Berhenti merokok itu susah karena udah kayak kecanduan narkoba. Makanya kalau ada orang yang bilang ngerokok itu gerbangnya narkoba, percaya aja, itu memang bener. Kalau gak percaya, tolong dipercaya-percayain. Kasian, udah capek dia bilang ngerokok itu adalah gerbang narkoba, masa` gak lo hargain hehehe....

Aku bisa berhenti merokok karena waktu itu pas dijalan lagi ngawani kawan beli batere Hpnya yang rusak, aku ketahuan sama guru Bpku. Entah dia nengok secara langsung, atau dikasih tau oleh mata-matanya. Ah bodo amat, pokoknya gara-gara itu besoknya aku dipanggil dan disidang di ruang BP sendirian.

Pas disidang, si guru BP langsung merogo kantong celanaku sambil memperhatikannya dengan detil sisa-sisa tembakau yang jatuh di celana. Karena, kalau perokok berat itu, pasti ada sisa tembakau di kantongnya. Untung aja aku licik, karena setiap beli aku selalu make kotaknya HA HA HA
Aku disidang selama 15 menit dan resmi hukumannya dipanggil orangtua. Hukuman dipanggil orangtua itu lebih serem dibanding uji nyali di rumah mantan yang lagi ngadain pesta pernikahannya. Apalagi, pas aku berkasus orangtuaku lagi naik haji dan tawaf keliling ka'bah. Pas keluar, aku mulai berpikir gimana caranya biar gak panggil orangtua.

Satu-satunya cara adalah: aku harus mengelak dan ngumpet-ngumpet disekolah biar jalannya gak berselisih sama guru BP tersebut. Untung aja sekolahku agak luas dan rencana ini sukses terlaksanakan. Tapi, sebelum sukses aku udah buat nazar ke Allah puasa dua hari berturut-turut agar Allah membuat guru BP tersebut lupa dan gak jadi menagih janji hukuman panggil orangtuaku. Jadi, buat kalian yang lagi kena kasus tobatlah langsung nazar gak ngulangin lagi kayak aku heheheh...

**

Keluar dari mulut harimau masuk ke dalam mulutnya Borhat Abbas.

Awalnya merasa senang karena lolos dari uberan guru BP, eh... tau-taunya dia ngasih tau ke wali kelas, kamfret. Pas masuk pelajarannya, wali kelas tersebut langsung menyidangku di depan kelas dan memberitahu semua kesalahanku ke semua anggota kelas. Rasa malunya lebih-lebih dibanding aku harus nyanyi duet dengan dijah yellow.

Si Bapak nyuruh aku berhenti dan berkomitmen untuk tidak mengulanginya lagi sekalgius menyuruhku berhenti merokok. Tapi, dengan satu syarat, yaitu: Harus buat nazar lagi.

Mulai darisinilah aku buat nazar yang sangat-sangat berat. Ini semua aku lakukan sebagai sosok keseriusanku karena aku pengen bener-bener lepas dari zat jahannam tersebut. Aku buat nazar, jika aku ngerokok maka aku berjanji kepada Allah agar Allah membuatku demam selama 3 hari berturut-turut. Dan ini berhasil sampe sekarang.

Gara-gara buat nazar yang berat aku jadi open minded tentang bahaya ngerokok. Dulu pas ngerokok, aku menghiraukan semua pesan yang ada di belakangnya. “Merokok itu dapat menyebabkan kanker, serangan jatung, impotensi, gangguan janin dan kehamilan” Sekarang tiap kali ngerokok aku jadi berpikir dua kali tentang bahayanya, terutama impotensi.

Aku gak mau pas nikah nanti pas malem pertama tiba-tiba isteriku menjerit lalu pingsan karena melihat tititku lemas dan disangkanya belalai gajah. Oke, yang terakhir ini mulai ngayal. Pokoknya setiap kali mau beli rokok ke kedai aku selalu terbayang-bayang dengan kalimat impotensi... titit lemes... belalai gajah”

Penyebab karang gigi yang aku alami sekarang aku jadi sadar kalau itu bukan gara-gara sisa-sisa makanan yang menempel tapi juga kebiasaan burukku bertahun-tahun yang lalu.

Karang gigi ini aku udah sadarin dari yang lalu-lalu tapi karena hari ini hari sabtu hari yang sangat penting bagiku, aku mau tampil perfect semuanya terlihat baik. Karena hari ini aku bakalan ngikutin ujian masuk Politeknik Negri Medan.


Btw, karena aku mau ujian masuk Politeknik Negri Medan hari ini, do'ain ya biar ujiannya lancar. Kalau lulus anggap saja itu bonus. Kalau gak lulus ayok kita sama-sama berdoa agar aku di lulus-lulusin. 

Sampai jumpa, bye~

-Rizali Rusydan-  

Previous
Next Post »

38 komentar

Write komentar
Aleks Xapinos
AUTHOR
Saturday, 13 June, 2015 delete

Sama gan ane juga punya karang gigi,, tp kayaknya karena kebiasaan ngopi,, hehehe
Makasih inponya, ane baru tau klo itu namanya karang gigi

Reply
avatar
Mr Aneh
AUTHOR
Saturday, 13 June, 2015 delete

Ehm. Untung...gigi gue rapih. Lumayan, bisa mejenh di mall.Hehe...Oh ya, kunjungin blog gue ya.. saling feedback.

Reply
avatar
Sunday, 14 June, 2015 delete

Untung gue ga ngerokok :D Jadi titit gue masih bisa ngejreng berkibar bagai sang bendera

Reply
avatar
Sunday, 14 June, 2015 delete

Bandel juga ya dulu :D, tapi sekarang udah engga kan ?
saya doakan mudah - mudahan lulus :D

Reply
avatar
i Jeverson
AUTHOR
Sunday, 14 June, 2015 delete

wahahaha, ngerokok memang fatal. untung kesadaran lo ada yak!! impotensi segala, gile... masa depan ilang tuh kalau sampai impoten. karan gigi? gue juga sering denger beberapa cerita dokter gigi gue tentang pasiennya yang berbehel tapi menderita karena ada karang gigi. semoga lancar yak ujiannya!

Reply
avatar
irwan istawan
AUTHOR
Monday, 15 June, 2015 delete

belalai gajah, serem juga ya.. gue merokok, tapi nggak kepikiran bisa menyebabkan hal itu, dan alhamdulilah gue belum ngalamin belalai gajah, alhamdulilah masih strong.. bhahahah... btw, long post sih, tapi bacanya enak, dari karang gigi, ke bahaya ngerokok, sampe minta doa ujian masuk Politeknik Negri Medan, gue dengan iklas doain elu supaya lolos bro, amin

Reply
avatar
Monday, 15 June, 2015 delete

Apaan belalai gajah. Orang nggak segede gitu juga

Jadi penyebab karang gigi itu tadi ya, kayaknya mulai sekarang rizal mesti rajin jaga kesehatan giginya. Apa perlu aku sms rena buat ngingetin kamu jangan lupa gosok gigi? Terus akhirnya gimana tuh karangnya berhasil diamputasi eh dibersihkan? Biasanya di setiap puskemas ada tuh layanan buat bersihin karang gigi bisa gratis juga kalau punya BPJS *malah promosi.

Semangat ya ujiannya, ganbarizal! kalo ganbarena nanti baper

Reply
avatar
Muhammad Afif
AUTHOR
Monday, 15 June, 2015 delete

Ngomongin gigi, jujur gigi gue gak terlalu rapi buat dilihat. Yaa gak tau kenapa, mungkin udah takderr..

Btw, sering ngeroko ya bang? Abis ini mungkin bisa dikurangi. Udah tau kan akibatnya apa :3

Reply
avatar
Monday, 15 June, 2015 delete

Aduh lah, lo udah tau gimana yang disebabin kalau ngisap rokok, tapi ya mau gimana lagi. Udah takdir lo kayanya buat jadi pecandu rokok. Sayang banget hilang hapalan qur'an 2 juz.
Oh, karang gigi itu penyebabnya karna minum kopi atau sisa ngerokok. Walaupun gue gk ngerokok, tapi gue ngopi kadang-kadang. Wah, apakah gue punya karang gigi juga ya. #langsungcekgigisendiri

Reply
avatar
Doni Jaelani
AUTHOR
Tuesday, 16 June, 2015 delete

Judulnya nipu nih, karang gigi tapi 90% isinya tentang pengalaman ngerokok haha

Gue juga bukan perokok, tp sama kayak lu dulunya pernah ngerokok tp langsung batuk batuk gtu haha langsung kapok deh buat ngerokok

Reply
avatar
Aldi Rahman
AUTHOR
Tuesday, 16 June, 2015 delete

pengalaman yang menarik, untungnya gue nggak pernah ngerokok, ternyata bahayanya banyak sekali, terutama impotensi. Ternyata karang gigi ada kaitannya juga dengan merokok. Aamiin, semoga ujiannya lancar, semoga bisa diterima di politeknik negeri medan. Intinya jauhi teman-teman yang tidak baik :)

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

iya sama-sama mas. oh iya, namaku Rizal bukan Agan heheh

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

mejeng sama siapa. sama cowok ya?

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

kalau gitu, kirim salam sama titinya ya

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

enggak dong sekarang udah jadi anak baik :D

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

iya, jeff aku sadar. Aku takut nanti pas malem pertama tiba-tiba impoten ahhah

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

amin... amin makasih atas do'anya

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

Thanks! Iya, karang giginya berhasil dibersihkan

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

udah berhenti kok, serem nengopk akibatnya hahah

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

udah berhenti kok, serem nengopk akibatnya hahah

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

Kalau takdir, kayaknya ih enggak deh. soalnya aku udah berhenti

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

hahah aku sengaja mas, karena kalau ngomongin karang gigi aja malah entar dikira mahasiswa dokter gigi hahah

Reply
avatar
Tuesday, 16 June, 2015 delete

wah... makasih do'a dan nasehatnya :D

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

karang gigi itu kaya kita punya aquarium di mulut kita :v salam kenal sob.,

Reply
avatar
muhammad erdi
AUTHOR
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Saya juga punya karang gigi, ya karena ngerokok sama ngopi yang sekarang masih jalan. Karang gigi juga kayaknya bisa bikin gigi jadi keropos, soalnya saya ngalamin. ah -_-
mau berenti juga lumayan susah, tapi saya takut belalai gajah. hahaha

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

tulisannya bagus, nyambung n mudah diikutin, cuman saran dari gua, kalo bisa pembahasan mendetail tentang rokok itu dibuat di artikel tersendiri aja, nanti kasih link ke cerita lengkap mengenai awal mula elu ngerokok. itung-itung biar nambah artikel gitu bro. dan juga pembaca lebih fokus buat menangkap isi artikel kalo karang gigi bisa berwarna hitam itu pengaruh dari rokok dan kopi. dah gitu aja.

Reply
avatar
Ara AnggARA
AUTHOR
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Dari karang gigi sampe ke ngerokok
jauh amat pembahasannya.


soal ngerokok dulu saya pernah pas mau masuk SMP
tapi langsung berhenti sebelum ketagihan. lagian temen yang ngajak juga udah nggak ada wktu itu

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Wih, ternyata dulu lu perokok bro? Untung cuma karang gigi efek yang lu rasain saat ini. Coba kalo sampe impotensi, gangguan kehamilan dan gangguan janin. Wah, bahaya tuh masa depan..

Kalo boleh jujur, gue juga sempet sih nyobain rokok. Biasa lah kebawa pergaulan. Tapi untungnya iman gue kuat, jadi gue nggak sampe ketagihan.

Ya, semoga lu lulus ujiannya. Semoga masuk universitas yang lu inginkan itu. Aamiin

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

iya, tinggal tambah ikan aja nih mulut

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

bener bikin keropos juga. berhentilah merokok sebelum tititmu berubah jadi belalai gajah

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Makasih mas komentarnya.
Emang di postingan ini kayaknya aku gak fokus sama satu tujuan, makasih sarannya ya

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

karang gigi kan penyebabnya merokok sebenernya itu berdakatan tapi kali ini aku memang salah karena gak fokus sama satu tofik pembahasan.

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Kayaknya aku gak bisa kena gangguan kehamilan deh -__- sama janin hahaha

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Untungnya gue gak ngerokok. Jadinya titit gue tiap gue bangun pagi, juga ikutan bangun. :D
Masih untung itu cuma karang gigi karena efek ngerokoknya. Coba kalo kankerpayudara, kanker rahim, gangguan kehamilan dan janin. Kelar hidup lo.

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Wah, udah berhenti toh. Bagus lah kalo gitu bro. Sukses terus kedepannya. Jujur aja, gue mah pernah ngerokok, tapi emang takdirnya nggak jadi pecandu, jadi mau dihisap berapa kali pun, gue nggak pernah ketagihan. Soalnya... Setiap hisapan pertama, gue langsung jera xD

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Awal-awalnya nyeritain karang gigi, terus nyambung ke pengalaman ngerokok, bridgenya keren.. gak kerasa dibawa ke peralihan cerita :v

ngomong-ngomong soal rokok, gue masih konsisten buat gak nyobain rokok sampe sekarang, kalo orang pecandu rokok bilang "ngerokok mati, gak ngerokok juga mati, mending ngerokok sampe mati", mereka bener sih, tapi mending menjalani hidup dengan sehat sebelum mati.

Reply
avatar
Wednesday, 17 June, 2015 delete

Untung deh nggak sampai di amputasi giginya (?)

Reply
avatar
Friday, 19 June, 2015 delete

Baru tau karang gigi itu yang item-item gitu. Kalo ke dokter gigi bayarnya berapa jal? Dan ngebersihinnya sakit nggak?

Keren jal, lu bisa berhenti ngerokok. Emang sih lingkungan itu bisa ngerubah kita, tapi itu gara-gara pendirian kita nggak kuat. Makanya ikut-ikutan. Tapi hebat banget bisa berhenti ngerokok, itu kayaknya susah banget. Tapi untungnya ada hukuman itu jal, coba kalo enggak.

Reply
avatar