Ampuni Aku Tuhan.....


Sebenernya aku males ngeluh-ngeuh tentang permasalahan yang aku jalani dalam hidup. Semua masalah yang aku hadapin itu kuanggap biasa. Lagipula, itu melenceng dari cita-cita blogku jika aku menulis semua keluhanku di dalamnya. Aku gak mau ntar pandangan para pembaca blogku (kalau ada yang baca, sih) yang tadinya ngira blog ini buat lucu-lucuan jadi berubah. Tapi terkadang aku sadar, masalah yang aku anggap biasa lama-lama bisa berubah jadi luar biasa kalau di diemin seperti masalah yang satu ini nih...

Jadi gini, udah 10 tahun aku tinggal di sebuah komplek yang ada di pinggiran kota. Berarti bisa dibilang dari tahun 2005 aku udah netap disini. Dari yang tadinya ini komplek sepi banget kayak kuburan, berubah jadi padet banget kayak sekarang. Banyak perubahan yang terjadi di komplek ini dalam kurung waktu 10 tahun, bukan cuman komplek, tapi juga termasuk perubahan buat aku sendiri. Dari yang tadinya suka kencing sambil lari keliling komplek, sekarang udah berubah, jadi kencing sambil jalan jongkok keliling komplek.

Gak hanya itu, tetangga-tetangga disamping rumah pun silih berganti. Maklum, di samping rumahku masih banyak rumah yang disewakan. Aku udah lupa berapa kali ganti tetangga samping rumah. Bahkan, rumahku juga ikutan berubah. Dari yang tadinya aku tinggal di BLOK AU-02, tepat pada tahun 2010, aku pindah ke sebuah rumah yang letaknya di BLOK AU-01. Berarti bisa dibilang aku cuman pindah kesamping rumahku yang dulu. Aku gak tau alasan bapak kenapa memindahkan kami ke samping rumah. Apa jangan-jangan ini gara-gara Sofi (adek perempuanku) yang kesempitan karena kamarnya dimonopoli terus oleh kakak-kakaknya yang jahat.

Rumahku yang AU-01 itu letaknya diujung dan di pertigaan jalan dari blok lain. Walaupun cuman pindah ke samping rumah, otomatis kami punya tetangga baru yang letaknya disamping dan dibelakang rumah. Kebetulan, di samping rumah ada sebuah rumah sewa yang tiap tahun berganti terus pemiliknya. Awalnya sih, aku biasa-biasa aja melihat rumah itu gonta-ganti pemilik, tapi sampai akhirnya, setelah beberapa kali ganti tetangga, datanglah sebuah keluarga yang nantinya merubah suasana siangku yang seperti surga menjadi seperti neraka.

Tetangga baruku itu pindah sekitar tahun 2014. Mereka pindah dengan membawa kesan damai dan terlihat bersahabat. Anak-anaknya pun masih kecil-kecil. Walaupun masih kecil, tapi kadang agak nyebelin. Karena tiap pagi, anaknya selalu keluar rumah dan berdiri diatas parit. Apa yang sedang dia lakukan? Yak! Dengan rasa tidak bersalah dia mengeluarkan tititnya lalu spontan saja air kencingya langsung bercucuran keluar. Kadang dia pipis sambil berdiri, kadang pipis sambil berdiri tapi pinggulnya digoyang-goyang seakan-akan ingin membuat bacaan dari air pipisnya, kadang dia juga gak kelihatan pipis karena aku tangkep dan aku pipisin.

Keluarga tersebut bisa dibilang keluarga yang hmmm... bukan maksud mau ngina, tapi keluarga tersebut bisa dibilang tergolong ekonomi yang berada di bawah standard. Anaknya yang banyak, sepertinya berbanding kebalik dengan penghasilan yang ada. Alhasil, terancamlah kebutuhan makan mereka.

Kepindahan mereka awalnya gak ngaruh apa-apa buat aku. Tapi, karena jumlah anak yang banyak berbanding terbalik dengan uang yang ada, kegaduhan pun sering terjadi tiap kali menjelang siang.

Awalnya, tangisan. Oke, gapapa kok cuman tangisan pikirku. Lanjut beberapa minggu setelah itu, tangisan + umpatan. Oke, masih wajar, mungkin anaknya nangis sambil resek ngacun-ngacungin parang ke orangtuanya. Terakhir (yang terjadi sekarang), nangis + umpatan + makian. Oke, sampe sini kurang ajar. Emang dia aja yang punya mulut sama telinga.

Kebiasaan gaduh, maki2 an itupun terus-menerus berlanjut dan lama-lama membuatku muak karena itu sangat mengganggu siang hariku. Setiap pukul tiga siang, kegaduhan pun selalu terjadi.

Cakap kotor, makian yang gak mendidik pun keluar dari mulut ibuk itu “Dasar kalian anak panu... kadas... kurap... anjiang... babiang... banteng bunting... jerapah lesbi...” Semua binatang yang ada di kebun binatang pun tak luput keluar dari mulut orangtuanya. Mungkin si ibuk sudah gila atau memang daridulu udah gila. Dia gak nyadar apa, tiap kali nyamain anaknya dengan binatang, berarti dia juga sama, induknya binatang. Berarti, tiap kali dia maki anaknya anjiang... babiang itu sama aja, berarti dia induknya anjiang dan babiang.

Kadang juga si ibuk ngucapin alat kelamin ke anaknya yang seharusnya kalimat-kalimat seperti itu tidaklah pantas diucapkan bagi seorang ibu untuk memarahi anaknya yang nakal seperti: “ Memanglah kalian anak contol... pepsi... kayak contol...” Aku gak tau apa faedahnya ngomong gitu. Bahkan saat suasana udah lebaran gini pun masih terjadi -__-

Coba kita hitung, jika dia maki-maki an dalam waktu 15 menit dalam sehari. Mari kita jumlahkan jika dia melakukannya selama seminggu. jika seminggu maka, 7x15= 135, kita kalikan jika itu sebulan 30x15= 450, kalau setahun 365x15= 5475 menit. 5475 menit= 91,25 jam. Bayangkan men, dalam waktu 91,25 jam, hidupku cuman dihabiskan buat denger cacian alat kelamin dan segala jenis hewan, astagfirullahhhh.....

Begitulah menit-menit yang suram yang aku jalani dalam hidup. Sepertinya, semakin dewasa seseorang belum tentu semakin dewasa pola pikirnya. Anak itu titipan tuhan, bukan bencana tuhan. Seharusnya kita ngejaga, ngerawat, dan memarahi bila perlu tapi masih dalam batas yang wajar.

Dari mereka aku belajar kalau gak semuanya pantas menjadi orangtua. Berkat dia, aku jadi tau kalau kemiskinan bisa menjadi faktor pemicu rusaknya rumah tangga dan anak-anaklah yang menjadi korban. Gara-gara melihat mereka, aku jadi semakin semangat dan termotivasi untuk kedepannya serius belajar untuk menggapai cita-cita agar nantinya terhindar dari jurang kemiskinan dan krisis moral.

Mungkin sekian dulu yang bisa aku tulis, babay~~


Previous
Next Post »

15 comments

Write comments
Thursday, 30 July, 2015 delete

kadang, ekonomi bisa menjadi alasan kenapa kita harus berbuat seperti ini dan itu :(

Reply
avatar
Friday, 31 July, 2015 delete

Ya tuhan, ampuni dia ya ...

Reply
avatar
Friday, 31 July, 2015 delete

APAAN ITU AMPUS BON??! Nggak kepikiran deh :D

Kok pepsi sih? Astaghfirullah, gue gagal paham nih :( Tapi kok si ibu begitu amat yak sama anaknya. Lupa rasanya mual-mual waktu hamil kali

Reply
avatar
Fikri Maulana
AUTHOR
Friday, 31 July, 2015 delete

Telita sekali menjelaskan semuanya :D

Reply
avatar
Slemut
AUTHOR
Friday, 31 July, 2015 delete

coba deh pas tetangga lo pipis diparit sambil goyangin pinggul, lo sambit pake golok, pasti gak bakal diulangi lagi.. :v

Reply
avatar
Monday, 03 August, 2015 delete

Iya, bener. Aku juga setuju

Reply
avatar
Monday, 03 August, 2015 delete

Mungkin waktu hamil dia mualnya keluar bakso, wajar lupa.

Reply
avatar
Monday, 03 August, 2015 delete

Yaelah, yajelas gak diulangin wong kepalanya udah putus kena sambit -__-

Reply
avatar
Thursday, 04 August, 2016 delete

Ga ditegur tuh tetangganya?jangan sampe nti ada kasus angeline sblh rumahmu loh...ntar yang di bully ga emaknya doank tp tetangganya juga kecipratan amukan netizen "itu kenapa tetangganya diem aza? #masuk TV > Famous gara2 gtuan :))

Reply
avatar
Thursday, 04 August, 2016 delete

sudah pernah ditegur mbak dua kali tapi yagitu, masih diulang lagi. kalau netizen mah bebas, semua bisa ditubirin padahal blm tentu tau masalahnya hihihi :D

Reply
avatar
Bandar Bola
AUTHOR
Saturday, 03 September, 2016 delete

Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

Reply
avatar