Nama Saya Ucok dan Saya dari Medan.





Sewaktu kuliah, pernah gak kalian punya temen yang ngeselinnya minta ampun? Tiap kali liat dia itu rasanya pengen banget celup-celupin kepalanya ke dalam got kayak teh sariwangi. Gue punya banyak temen kayak gini dan mungkin dia inilah yang paling parah dibanding yang lainnya.


Jadi, di kampus gue ini tiap minggunya ada kuliah umum. Kuliah umum ini selalu diadakan tiap hari kamis. Nah, karena ini kuliah umum, jadi semua mahasiswa wajib datang. Materi kuliahnya sih gak ada, paling cuman duduk di aula dengarkan tamu yang udah diundang untuk berbicara.


Awal gue kenal dengan si Ucok ini bermula dari kuliah umum ini. Ucok ini mahasiswa yang paling super-duper rajin nanya sewaktu kuliah umum. Bahkan, kalau dibandingin sama “Dora The Explorer” Dora masih kalah rewelnya. Biasalah, tiap kali ada tamu yang dateng pasti dia bakal menjelaskan suatu materi. Nah, setiap tamu selesai menjelaskan materi pasti dibuka sesi pertanyaan.


Disesi pertanyaan inilah, si Ucok bakal memulai aksinya. Dengan mangacungkan tangan, lalu dipersilahkan moderator, mulailah dia bertanya. Awalnya gue masih fine-fine aja . Minggu pertama... minggu kedua... minggu ketiga... bahkan di minggu-minggu selanjutnya gue udah hafal siapa yang bakal nanya. Dan ciri khas ditiap kali dia nanya, dia selalu memperkenalkan diri kayak gini, “Nama saya Ucok dan saya dari Medan”


Kalau udah dibuka sesi pertanyaan, semua mata bakal tertuju pada si Ucok. Sialnya, bukan pertanyaan yang keren, rata-rata pertanyaannya selalu di luar materi. Jadi, misalnya si pemateri lagi nerangin tata cara berjalan yang benar, maka Ucok akan bertanya tentang bagaimana tata cara berak yang benar. Itu sama aja macam nerangin ke anak SD. Udah capek-capek nerangin tambah-kurang-kali-bagi, yang ditanya, “Om udah punya pacar belom?” kan, sakit.


Yang bikin gue makin gedek, kenapa tiap kali dia nanya, dia selalu bilang, “Perkenalkan, Nama saya Ucok dan Saya dari Medan”. Diubah kek, ntah itu jadi, “Perkenalkan, Nama saya Ucok dan saya dari jurusan alam ghaib”. Padahal satu aula udah tau kalau nama dia Ucok dan Ucok dari Medan. Biar apa coba nyebut-nyebutin nama daerah, toh, kita juga udah kuliah dan udah ada diluar daerah. Gue juga dari Medan tapi gak gini juga kalau nanya.


Penyakitnya yang suka bertanya tentang hal-hal yang padahal dia udah tau jawabannya sendiri ini ternyata gak cuma dilakukannya di aula, tapi juga dikelas. Karena temen gue pernah bilang, tiap kali disuruh bertanya sama dosen pasti dia bakal nanya. Herannya itu cuman untuk pelajaran yang gampang doang, enggak untuk fisika ataupun matematika. Hanya Tuhan dan seluruh malaikatlah yang tau apa tujuannya dia bertanya.


Mungkin pas pertama kali lahir bukannya nangis, si Ucok malah bilang, “Nama saya Ucok dan Saya dari Medan” Kan, gila.


Jujur, ini membuat pamor anak-anak dari Medan menurun dan mungkin semua orang berpikir kalau orang dari Medan itu aneh-aneh, banyak nanyanya. Tiap kali nongkrong, gue dan temen-temen dari Medan pasti bakal diejek.


“Eh, dari Medan, ya? Kenalin dong siapa namanya.”


Belum selesai memperkenalkan diri, udah langsut diserobot, “Nama Saya Ucok dan Saya dari Medan,” lalu disusul dengan tawa yang pecah.


Untuk Ucok, semoga kau lupa ingatan dan lupa kalau kau bukanlah Ucok dan bukan dari Medan.


“Saya Ucok dan Saya dari Medan”


Ucok’s Story, The End.


Previous
Next Post »

2 comments

Write comments
Rahul Syarif
AUTHOR
Saturday, 05 March, 2016 delete

Hahaha, ngakak. Sabar aja. Orang kayak gitu nanya2 mulu cuma satu tujuannya: caper.

Reply
avatar
Thursday, 10 March, 2016 delete

bener juga. mungkin aja dia caper ya

Reply
avatar