Coret-coretan itu keren? Think, B*TCH!


Ada beberapa tradisi di bulan April yang gak penting sama sekali dilakuin. Iya, itu adalah April MOP dan coret-coret baju. Bulan April selalu ditandain dengan Ujian Nasional. Namanya ajasih yang Ujian Nasional, tapi setelah selesai pesertanya gak bersikap nasionalisme. Aku sampe saat ini heran, kenapa tradisi coret-coret baju udah dijadikan tradisi turun-temurun. Ini Maksudnya untuk apa coba? Untuk ngasih tau ke dunia kalau masa-masa sekolah kalian udah selesai? Think, Bitch! Dengan berakhirnya kehidupan di masa putih abu-abu itu menandakan kalau kehidupanmu baru saja di mulai. Kamu akan disambut dengan sejuta masalah yang membuat hidupmu terasa lebih berat dan mau nafas aja kadang sulit. Iya, itu adalah kehidupan masa kuliah. Kuliah itu gak segampang yang aa di FTV jadi lebih baik preperation you’re self.

Gini ya, daripada klen coret-coret selesai UN, bagus klen syukuran ke panti asuhan. Minta restu, minta do’a biar diluluskan SNMPTN dan SBMPTN. Kalau gak mau syukuran, klen bisa party barbeque-an di villa atau dimana gitu asal jangan Party Bikini aja hehehehe.

Coba kita sama-sama mikir, setahun, dua tahun klen berjuang bersama-sama dengan itu baju. Bau keringat, dekil, banyak kenangan yang ditinggalkan. Eh, begitu selesai UN di coret-coret. Itu sama aja kayak klen gak ngargain kenangan yang ada di baju itu. Alhamdulillah bajuku sampai saat ini masih bersih dan meskipun gak aku coret-coret, aku masih bisa liat dengan jelas kenangan yang ada disitu.

Aku nulis gini karena miris aja liat kotaku Medan tercinta baru-baru ini jadi trending topic gara-gara kasus seorang anak yang ngakunya Anak Jenderal. Sebetulnya sih gak masalah mau dia ngaku  anaknya Arman Depari ataupun anaknya Arman Maulana, bodo amat sih. Yang parahnya itu terjadi pas mereka konvoi habis coret-coretan. Darisini kita bisa liatkan, kalau coret-coret itu gak berguna. Iyasih, banyak yang alasan, “Kami kan gak rusuh. Nggak anarkis.” Tapi, tahukah kalian, kalau bekas ataupun coretan yang gak sengaja kena ke dinding atau jalanan itu termasuk kegiatan Vandalisme?

Dibilang kuno, sempat sih, dibilang gitu sama temen yang lain. Aku marah? Enggak. Ketimbang buang-buang waktu buat hirup bau pylox sabil ketawa ha…..ha…he..he....ha…he… Setelah UN yang aku lakuin itu main PS3 bareng sahabatku Sani. Kami main dari selesai UN sampe jam 9 malem. Udah puas, baru kami pulang ke rumah masing-masing. Sampe rumah, aku langsung ke kamar, buka baju yang aku pake tadi, lalu digantung. Selama di kamar, aku cuman bisa merenung dan menyadari kalau kehidupanku di masa SMA telah berakhir. Masa-masa paling indah dalam hidup. Mulai sekarang hidupku akan terus berlanjut. Pada tahap ini, aku bakal nerima banyak luka dari kegagalan yang membuat aku terus belajar, terus bangkit dan berjuang, lalu mulai berpikir bagaimana cara bisa survive di kehidupan kuliah karena aku paham kuliah gak segampang yang ada di pikiran abg-abg labil.

Aku gak tau kapan awalnya aku bisa berpikir setua ini dulu. Menghindari kegiatan konvoi, arak-arakan, padahal di usia saat itu adalah usia yang cocok dijadikan ajang kreak-kreak (bandal-bandal) sama kawan. Padahal waktu itu aku juga diajak buat coret-coretan dan ini serius memang diajak bukan boongan.

Kalau terus begini, generasi-generasi selanjutnya bisa jadi bom waktu yang bisa membahayakan bibit-bibit generasi muda penerus bangsa. Dari awal masuk aja tolol, keluarnya malah lebih tolol. Padahal aku angkatan tahun lalu tapi gak nyangka kenapa bisa secepat ini trend anak SMA berubah-ubah. Gagasan yang diberikan Presiden saat ini yaitu “Revolusi Mental” hanya dianggap angin lalu. Semoga untuk anak-anak tahun 99 yang selanjutnya melaksanakan UN juga bisa sadar bahwa ada kegiatan yang lebih berguna dan bisa kamu lakukan selesai UN ketimbang harus coret-coretan.

Sampai sini dulu, see you next time! Babay :* :* :*

*Jangan lupa terus baca (kalau bisa sambi share) dan comment ditiap postinganku ya! Karena, comment-comment dari kalian lah yang membuat semangatku terus ada untuk nulis!

Previous
Next Post »

7 komentar

Write komentar
mawi wijna
AUTHOR
Wednesday, 13 April, 2016 delete

Zamanku dulu corat-coret kemeja itu bukan pake pilox. Tapi lebih kepada tanda-tangan temen-temen sekelas. Jadi, kesannya memang kayak kemeja kenangan gitu.

Tapi ya kemeja yang dicorat-coret kan hanya satu. Sedangkan kemeja yang lain ya akhirnya didonasikan.

Bedanya ya zaman dulu nggak ada konvoi. Karena ke sekolah naik sepeda motor itu dilarang.

Reply
avatar
Safira Nys
AUTHOR
Thursday, 14 April, 2016 delete

Beneran pake pilox? Buset apa pada ga takut mbeledug tuh kan biasanya suka ada yang ngerokok dll. Ngebayanginnya aja ngeri.
Selain buang-buang waktu, tenaga sama duit juga ke buang.

Aku waktu beres UN sih langsung main ke dufan. Seenggaknya beneran refreshing xD

Reply
avatar
Thursday, 14 April, 2016 delete

bener banget, bang ~> generasi-generasi selanjutnya bisa jadi bom waktu yang bisa membahayakan bibit-bibit generasi muda penerus bangsa.

btw, gue juga nulis tentang coret-coretan, bang ~> http://afsokhipelajargo.blogspot.co.id/2016/04/mencari-faedah-coret-coretan-di.html

Reply
avatar
Saturday, 16 April, 2016 delete

SETUJU!!!! Aku malah ya, abis hari terakhir ujian nasional, semua peserta ujian disuruh kumpul ke lapangan. Polisinya yang bilang langsung biar jangan coret-coret baju. Soalnya kalo ketauan bakal berurusan sama pihak yang berwajib. Pulangnya--ceritanya mau main ke rumah temen--ngeliat ada gerombolan anak sekolah abis UN, 4 orang, salah satunya dari mereka bajunya dicoret. Tiba-tiba, ada guru yang memergoki mereka dan menegurnya. Bhahaha. Sebel. Aku yang pake putih abu sendiri langsung kabur x))
Kataku sih ya, buat apa ya baju dicoret-coret. Coba disumbangin ke orang yang membutuhkan. Kan pahala nambah tuh. Kalo dicoret mah nggak ada manfaatnya. Malah ngebuang duit aja, beli spidol atau pylox lah.
Justru kalo udah UN teh harusnya mikir, bukan berfoya-foya. Mau kemana arah hidup kita tuh. Kayak kamu gitu. Hehe. Alhamdulillah, pikiran kita nggak pikirin kesenangan sesaat :)

Reply
avatar
Ahmad Arief
AUTHOR
Saturday, 25 June, 2016 delete

Jal" Kau aja dulu pas smp aja coret" sampek di jemput emak Kau di jalan

Reply
avatar
Thursday, 28 July, 2016 delete

kepala kau, mana ada bajuku yang coret-coretan kalaupun ada itu juga kena coret iler karena tidur dikelas :D

Reply
avatar
Thursday, 04 May, 2017 delete

ooooo.. masih ada toch coret2an pasca kelulusan.

ngga di larang sama gurunya atau orang tua

Reply
avatar