SOFI



Aku anak ketiga dari empat bersaudara. Dibawahku ada si bungsu, namanya Sofi. Aku hanya selisih dua tahun dengannya. Pas aku masih kecil, aku gak peduli adekku yang lahir nanti itu mau cewek atau cowok. Pokoknya, yang namanya adek itu harus nurut sama abangnya dan harus mau disuruh-suruh.

“Sofi, ambilkan aku makan!”

“Sofi,jangan lupa cuci piring!”

“Sofi, berbaring!”

“Sofi, duduk!”

“Sofi, mengaum!”

Nyatanya aku salah. Sofi, adek bungsu yang harusnya nurut sama abangnya, jadinya malah sebaliknya. Namanya aja yang cewek, tapi hatinya ular. Aku jadi yakin, jangan-jangan ini anak ketukar lagi waktu di rumah sakit, soalnya, aku gak yakin ada anak cewek yang sebandel ini.

Waktu dulu, pas kami masih kecil, jangan tanya  berapa kali kami berantem. Sehari aja rasanya gak berantem, rasanya ada yang kurang. Kami berdua udah mirip sama Tom and Jerry, gak seru rasanya kalau sehari aja gak berantem. Berantem gara-gara rebutan remote TV lah, gara-gara dia iri gak dibeliin jajan lah. Tapi yang paling sering terjadi, yah.. kami berantem  gara-gara rebutan remote TV.

Perjanjian di rumahku gini, “Barang siapa yang megang Remot TV duluan, maka dialah yang berkuasa”. Nah, ditiap hari libur, akulah orang pertama yang biasanya bangun dan langsung ngidupin TV. Harusnya, akulah yang berhak berkuasa sama TV seharian, mau nonton apa, mau diganti ke channel apa, terserah aku. Tapi sialnya, itu gak berlaku buat si Sofi. Namanya aku anak cowok, wajar dong kalau tiap liburan nontonnya Power Rangers. Si Sofi malah gak terima, dia selalu ngerengek asal aku nonton Power Rangers. Karena iba, aku pun kadang ngeganti channelnya kalau lagi iklan ke channel yang ada film Barbie nya. Bukannya berterimakasih, dia malah ngelunjak, dikasih hati minta jantung. Adegan pukul-pukulan pun terjadi, dan yah.. kau sudah tahu siapa pemenangnya. Pemenangnya Sofi. Dia selalu dibela tiap kami berantem, wajar, diakan anak perempuan. shit!

Yang paling parah dan yang paling aku ingat itu waktu aku kelas 2 SMA. Jadi gini, kami kan selisih dua tahun, sewaktu aku kelas dua SMA otomatis dia masih kelas tiga SMP. Karena dia (Sofi) sekolahnya di pesantren, dia pun jarang di rumah, palingan pas libur semester doang baru ada di rumah. Nah, inilah yang paling menjengkelkan. Tadinya, rumah itu suasananya tenang tanpa dia, begitu ada dia, ricuh, tak terkendali. Separah-parahnya Negara Api menjajah negara lain, mungkin lebih parah lagi kalau dijajah sama Sofi. Salahnya aja Raja Api Ozai gak ketemu Sofi, kalau ketemu, mungkin bakal cium tangan.

Kelas tiga SMP itu kan jaman lagi puber-pubernya, wajar dong kalau kita ngelihat orang yang sebelumnya gini, eh kok pas kelas tiga SMP kok berubah ya? Nah, itu jugalah yang terjadi dengan si Sofi. Ini anak, yang tadinya hobi main barbie, ntah kenapa pas kelas tiga SMP ikut ektrakulikuler milihnya ekskul Karate. Bayangin, dari bocah yang suka main Barbie (yah, walau kadang aku juga ikutan sih), berubah jadi bocah yang tiba-tiba suka nyerang-nyerang kita sambil teriak-teriak ‘Hyat… Hyat..” kau tengok mas, nih namanya kuda-kuda sambil praktekin kuda-kuda di karate. “hesssa…!”

Sumpah, dari jaman SMP aku gak tau kenapa pelatih karate asal latihan suka teriak-teriak “Hesssa…! kalimat  Hessa ini jadi ambigu gitu, maksudnya apa coba? Tingkah Sofi pun gak mau kalah dari pelatih karateku dulu. Kadang-kadang dia  teriak ‘Hessa’ sambil meragain sikap bertarung atau hormat ke lawan, kadang juga pas malam-malam dia berdiri bengong di teras, kadang juga dia teriak-teriak “Mas Rizal.. Mas hidupin lampu.. Mas.. Mas” kalau yang ini beneran mati lampu rupanya. Karena dia ikut ekskul karakate, otomatis setiap tingkah yang dibuatnya pasti berbau karate.

Pernah nih, waktu lagi rebutan remote TV pas pagi-pagi, kan peraturannya siapa yang megang remote duluan dialah penguasanya. Lagi-lagi, aku yang megang duluan karena kebetulan dari kemarin aku belum tidur karena begadang main game. Jadi pas lagi asik nonton spongebob dia ngerengek minta ganti ke channel yang ada film Barbie nya. Sebagai abang yang baik, akupun ngalah dengan sayarat kalau spongebob udah mulai dibalikin lagi channelnya. Pas mau dibalikin, eh, dia ngerengek + merepet karena gak terima diganti. Aku paling gak suka kalau pagi-pagi denger repetan, aku pun diem, dan nyuruh dia diem juga. Gak berhasil. Alhasil, kita Tarik-tarikan remote, emang kita kek bocah kalau lagi berantem. Remote berhasil aku amankan. Tapi, pas aku lengah, tiba-tiba remotenya diambil balik dan spontan langsung di pukulnya ke kepalaku. Remote TV nya tebelah dua.

Kalau klen gak percaya, bisa aja klen tanya Sofi langsung wkwkwkwk. Sebagai abang yang baik, aku singkirkan dulu patahan remotenya , lalu Sofi kusuruh minta maaf, tapi dia tetap batu dan bilang gak mau. Karena musyawarah tidak bertemu mufakat, akhirnya yang tidak diingankpun terjadi. Spontan, aku tendang dia (bukan dibagian vital pastinya. Diakan anak karate, pastilah kuat) dia pun tersungkur, dan syukurnya dia jatuh pas di atas kasur. Gila!

Kami pun musuhan dan gak cakapan beberapa hari. Inilah kejadian berantem sama adek yang paling konyol yang pernah kurasa. Berantem sampe remote TV tebelah dua. Superr sekalii

Gak terasa, sekarang dia udah besar. Sekarang Sofi si adek yang badung rupanya udah kelas tiga SMA. Udah tiga tahun berlalu semenjak kejadian Remote TV tebelah dua. Dan kemarin, ketika tanggal 3 Februari dia baru saja ultah. Sialnya, sebagai abang aku lupa. Aku lupa ngingatin kalau kesempatan hidup dia udah berkurang. Emang sih, di keluargaku gak ada tradisi syukuran ulang tahun apalagi ngucapin. Emak aja pernah lupa aku lahir tanggal berapa -__- agak kejam, tapi emang gitu adanya.

SOFI, SELAMAT ULANG TAHUN! Selamat berkurangnya umur. Dan kau tau, berkurangnya umur, berarti menandakan kesempatan hidupmu di dunia mulai berkurang. Semakin kau tua, maka semakin dekatlah kematian, itu secara logika karena kita gak tau kapan kita tiada. Semoga makin berbakti sama orangtua, jangan keras kepala, kurang-kurangin nonton film korea karena mukak artisnya sama semua dan jangan lupa semakin giat belajar karena di kuliah belajar lebih sulit. Jangan seperti abangmu ini, yang selalu diancam DO sampai muak kadang aku dengarnya. Intinya, SELAMAT ULANG TAHUN SOFI!

Sorry telat ucapin, eh, tapi, keknya kok juga pernah salah tanggal ngucapin aku ulang tahun, ya?. Emang kita keluarga yang gak pernah ingat tanggal lahir wkwkwkwk
Previous
Next Post »