TENGGELAMKAN SAJA KOMPLEKNYA!!!



Dari kecil, aku udah terbiasa untuk tinggal pisah sama orangtua. Kalau anak-anak lainnya biasa sedih ataupun nangis jika pisah dengan orangtua, aku malah sebaliknya. Jangankan sedih, yang ada malah senang, girang, bebas mau ngapain aja tanpa harus diperingatkan orangtua. Mungkin karena itu jugalah aku udah terbiasa merantau.

Aku SMP di sebuah pesantren. Ini adalah karir pertamaku sebagai anak rantau dimulai. Meskipun pesantrenku dulu gak di dalam hutan, tapi lumayanlah, kehidupan disana sederhana banget. Aku masih ingat hari pertama dimana semua santri (murid laki-laki) nangis tersedu-sedu karena ditinggal oleh orangtuanya. Hanya segelintir orang yang tak nangis dan termasuklah aku. Aku malah heran gitu, bukannya bahagia, mereka malah nangis. Katanya anak laki-laki? Ada yang bilang kangen, rindu, padahal baru pisah 2 jam. Aku cuman bisa nahan ketawa selama liat ekspressi mereka semua.

Lanjut SMA. Selama SMA aku bersekolah di MAN (Madrasah Aliyah Negri). Gak ada alasan yang tepat kenapa aku waktu itu milih masuk MAN. Mungkin ya, waktu itu aku masih ingin melanjutkan mimpi-mimpiku yang dulu yaitu menjadi seorang mubalig atau ustadz. Cita-cita semasa muda memang kadang terlihat aneh. Realitanya, lihatlah sekarang, bukannya menjadi seorang ustadz, aku pindah haluan menjadi mahasiswa yang nantinya ketika tamat akan bergelar ST diujungnya bukan SAG ataupun SPD. Beginilah hidup, gak bisa dibayangkan, sulit diprediksi, serta banyak misteri yang menunggu. Sekarang cita-citaku hanya satu, PENGEN CEPAT LULUS. UDAH ITU AJA!

Lulus SMA, tibalah kini, merantau ke Lampung untuk kuliah di Institut Teknologi Sumatera. Ini adalah kali kedua aku jadi anak rantau. Kalau dulu SMP hanya jadi anak rantau lintas kota, dan sekarang kuliah jadi anak rantau lintas provinsi, maka doakan saja, insha Allah S2 nanti bisa jadi anak rantau lintas benua. Amin.

Dengan aku berkuliah di salah satu kampus negri, aku kira ya, udah selesai beban berat aku gitu. Aku udah bisa buktikan kalau aku bisa jebol di kampus negeri. Tanpa ikut bimbel dengan belajar sendiri. Aku kira ya, lingkungan di sekitar rumahku bakal ngasih feedback yang positif gitu. Kalau dulu, seandainya waktu mamak ngobrol dan ditanya sama tetangga masalah kuliah kadang minder jelasinnya. Sekarang, udah mendinganlah. Tapi tetap aja gitu, kalau kita tinggal di lingkungan yang warganya suka nge-gossip pagi-pagi nyeritain anaknya atau suami orang itu sama aja.

Wajar dong, waktu pertama kali tau kita lulus di kampus negeri kadang ada perasaan bangga apalagi lulusnya dari jalur tertulis bukan undangan. Kadang nih, sebagian orang sangking bangganya itu jadinya lebay. Share ke sosmed, Instagram, facebook, twitter, pinterest, kalau bisa juga masuk di halaman utama koran sangking bangganya. Kalau anaknya yang terlalu bangga masih wajar, tapi kalau sampai orangtuanya juga ikutan terlalu bangga bisa bahaya. Jatuhnya malah pamer.

Jadi, kalau seandainya tiap pagi-pagi segerombolan ibuk-ibuk nge-gossipnya tentang suami orang, mendadak topik gossipnya itu bisa berubah kalau ada satu diantara mereka yang anaknya baru lulus dan keterima di kampus negeri.

Jadi jengg, kemarin nih, aku liat kalau si Udin itu masuk ke rumahnya Mirna malam-malam, jam 12 lagi.. kan kita sebagai warga jadi risih gitu ngeliatnya..” kata Jeng Melly..

“Ishhhh… gak boleh gitu Jeng Melly, dosa loh gossipin orang pagi-pagi ntar masuk neraka. Tapi.. gak ada otak juga itu ya si Udin, malam-malam malah main masuk aja ke rumah Mirna. Gak tau dia apa bisa nimbulin fitnah. Dasar!” Sambung Jeng Maya.

Topik gossip ini bisa berubah topik seandainya salah satu diantara Jeng Melly atau Jeng Maya, anaknya ada yang keterima masuk di kampus negeri.

Kalau biasanya bergossipnya seperti ini:                                                                                          
Jadi jengg, kemarin nih, aku liat kalau si Udin itu masuk ke rumahnya Mirna malam-malam jam 12 lagi.. kan kita sebagai warga jadi risih gitu ngeliatnya..” kata Jeng Melly..

Bisa berubah jadi kek gini,

kemarin nih jeng, anak aku itu si Sabun (nama anaknya sabun) pas kuliat di hpnya.. keterima di negeri dia rupanya. Aku jadi orangtuanya bangga kali lah aku jeng.”

“Emang keterima di kampus negeri mana dia jengg…?” tanya jeng Melly

“Itu.. tuh.. di Universitas Negeri Zimbabwe.. aku denger-denger, dulu katanya banyak orang pintar lulus darisitu..”

“ih… selamat ya jeng,” kata jeng Melly. Di mulutnya aja Jeng Melly bilang selamat, padahal kenyataanya di dalam hatinya beda. Di dalam hatinya “Ish.. pamer kalipun kau.. awas aja nanti anakku lulus negeri ya..! kuarak keliling komplek dia. Mampus kau!”. Begitulah realita isi hati ibuk-ibuk penggosip sekarang.

Di komplek rumahku, warganya itu suka kepo. Ada aja yang mau ditanyakan ke kita kalau pas kita lewat di depan rumahnya. Karena hari itu baru pengumuman SBMPTN, jadi setiap aku jalan dari rumah mau ke masjid pasti ada aja tetangga yang nanya, “Gimana, Zal? Lulus di Negeri?”. Mau gak mau aku pun mesti jawab, “alhamdulillah buk, lulus.”. Belum selesai, dia masih aja tetep nanya…

Lulus di kampus mana ya Zal?”

“Di institute Teknologi Sumatera..”

“ITERA itu dimana? Perasaan ibuk, keknya gak adalah nama kampus itu ITERA?”

“Iya buk, masih baru kampusnya. Masih baru jalan 3 tahun..

“Oh.. gitu.. jadi enak lah kau disana ya?”

Yah.. gitulah buk..”

“Yaudahlah. Ibuk seneng kalau tau kamu lulus di negeri.”

“Iya buk, makasih ya buk.”

“Sama-sama Zal. Oh iya Zal, semalam Uttaran sampe episode berapa ya?” .

Selain suka kepo, lingkungan di tempat aku tinggal itu paling suka sama produk dari dalam daerah. Misal nih, kalau anaknya lulus di USU (Universitas Sumatera Utara), senangnya itu na’udzubillah udah macem menang undian satu milyar. Malah sebagian orang nih, sangking cintanya sama produk dari dalam daerah, sedih gitu kalau anaknya lulus di kampus yang bukan USU misal, lulus di ITB, UI, UNPAD. 

Aku pernah, pas pulang dari tempat saudara yang tinggalnya juga sekomplek denganku, pas lagi jalan mau ke rumah, ketemu sama salah satu tetangga. Berhubung waktu itu masih musim SBMPTN, lingkungan komplekku juga gak mau kalah. Semuanya heboh bicarain masalah SBMPTN. Jadi, karena masih dalam euphoria SBMPTN, dia pun manggil aku dan nanya.

“Kamu gimana Zal? Lulus?”

“Alhamdulillah buk, lulus.”

“Syukurlah.. lulus dimana?”

“Di Institut Teknologi Sumatera buk..”

“Oh.. baguslah.. tapi sayang ya, bukan di USU”. Awalnya manis, tapi ujung-ujungnya perih.

Orang-orang kek gini, mungkin merasa kalau USU cuman satu-satunya kampus yang ada di dunia. Kasian gitu, kalau ada salah satu anak tetangga yang gak lulus di USU tapi lulusnya di ITB.

Misal, nama anaknya Tole. Dia lulus di STEI ITB Teknik Elektro.

Kita tau, kalau STEI itu adalah salah satu yang paling disegani di Indonesia. Mau masuk kesana itu susah banget karena banyak saingannya. Tapi sama aja, kalau lo tinggal di komplekku itu gak akan ada artinya. STEI gak ada harganya ketimbang USU. STEI ITB nomor dua, USU yang nomor satu.

Kamu lulus dimana Le?”

“Alhamdulillah buk, di Teknik Elektro ITB”..

“Wah ITB ya.. bagus tuh. Tapi sayang, bukan lulus di USU”


Responnya sama ujung-ujungnya selalu bilang, “Tapi sayang.. bukan di USU”

Yah, begitulah keadaan di komplekku, aku berharap semoga tahun depan kompleknya belum hilang dari peradaban. 

*Orang yang lulus SBMPTN di ITB pun bakal merasa sedikit tolol kalau tinggal di komplekku. karena reaksi sebagian masyarakat disana pasti sama gitu "Wah.. selamat ya lulus di ITB. tapi sayang, buku di USU"
Previous
Next Post »

1 comments:

Write comments
Mukhsin Pro
AUTHOR
Thursday, 02 March, 2017 delete

Ajak satu komplek itu studi tour ke kampusmu. Hahaha...

Reply
avatar