Meniti Jalan Penuh Kecewa



Ada masa dimana kadang aku jenuh untuk masuk kuliah. Sekeras apapun aku mencoba, pikiranku yang penuh rasa kecewa selalu memanipulasi dan mengalahkan semangatku untuk berkuliah.

Seminggu, dua minggu, pasca ujian tengah semester, semuanya masih buyar, apalagi pas tau hasil yang dibagikan. Untuk kedua kalinya, kerja kerasku belajar tengah malam sampai menjelang pagi, kadangpun sampai aku gak tidur seharian demi matengin konsep yang bakal diujikan, hasilnya jauh banget dari yang diharapkan. Aku yakin, apa yang aku isi di lembar jawaban itu, setidaknya dapat nilai diatas 50, aku yakin banget.

Aku malu banget waktu tau hasilnya, hasilnya gak jauh beda dari orang yang cuman belajar semalam padahal besoknya diujikan. Sampai ada temenku yang bilang kalau, "itulah perbedaan kemampuan otakmu zal, sama otak dia, jadi lu gak bisa marah hehehe…”. Aku cuman tersenyum pahit. Aku tau dia cuman bercanda, tapi itu ngena banget, nusuk sampe ke hati, udah nusuk, ditambah tetesan jeruk nipis lalu di peras diatasnya, sumpah, ngilu banget. Aku malu banget, kalau bisa, waktu itu wajahku kutukar sama pantat, jadi gak ketahuan kalau aku lagi sedih.

Kesel, gerah, kecewa, semua bercampur jadi satu. Daripada aku harus ngiris-ngiris tangan pake silet, aku langsung cabut ke warnet sehabis kuliah. Kutumpahkan semua kekecewaan yang aku rasa saat itu. Main dota mungkin bisa melupakannya sesaat.

Luka, kesedihan, kekecewaan apalagi yang sampe nusuk ke hati, ntah kenapa emang gak ada obatnya. Aku udah mencoba melupakannya dengan main dota berjam-jam dari siang menuju malam. Aku bisa melupakannya, namun sesaat, selesai main dota, kekecewaan itu teringat kembali bahkan sampai sekarang.

Sampai sekarang pun, pikiranku masih dipenuhin kabut. Aku tersesat di dalam pikiranku sendiri. Kadang aku meragukan kemampuan belajarku, kadang juga aku merasa mampu, aku jadi super bimbang. Aku tau kalau menuju sukses harus melewati jalan penuh luka darah dan rasa kecewa. Bukan tentang seberapa banyak aku terjatuh, namun seberapa banyak aku bisa jatuh lalu bangkit kembali. Saat ini, aku berada pada masa dimana, jatuh untuk yang kedua kalinya itu sangat sakit, dan untuk bangkit kembali pun rasanya susah. Udah dua minggu sejak UJIAN TENGAH SEMESTER berlalu, namun kekecewaan itu masih tersisa, saat ini aku cuman bisa percaya sama diriku sendiri karena saat aku terjebak hanya akulah yang dapat menolong diriku untuk keluar. Ini hanyalah jatuh yang kedua, masih ada ratusan bahkan ribuan kali aku bakal terjatuh nantinya, daripada terus berlalrut-larut dalam kekecewaan, lebih bagus mempersiapkan bekal untuk bangkit kembali sehabis jatuh nantinya. Karena menuju dewasa, menuju masa depan yang semua orang impikan emang sulit dan gak mudah.

Bersyukur, aku bisa ngerasa kecewa setelah belajar, itu tandanya aku sudah mengerahkan sebagian kemampuanku dalam belajar, tidak seperti yang sebelum-sebelumnya yang masih bisa tertawa saat dapat nilai jelek. Dan satu hal yang selalu aku ingat itu perkataannya Imam Syafi’I : “Jika kau tak sanggup menahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan pedihnya kebodohan”.

Mungkin cara kita berbeda dalam menanggapin kegagalan, tapi beginilah caraku, beginilah proses diriku sebelum aku bangkit kembali. Gak penting cara menanggapinya, yang penting cara kita untuk bangkit kembali untuk melakukan comeback. Semoga bermanfaat!


SAMPAI JUMPA!
Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
bella agmia
AUTHOR
Sunday, 14 May, 2017 delete

Semua orang pernah ngerasain itu, saya juga pernah butuh duit ikut blog competition,udah begadang biking artikel bagus sebisa mungkin smpe sakit2an 😂 eh kaga menang2 bahkan masuk 25 finalispun enggak! 😂😂

Kadang kits merasa Sudan Berjuang sebisa mungkin tp hasil jauh Dr harapan. Itu membuat saya lebih giat mencari tahu "dimana letak kesalahan saya"

Ingat Kegagalan adalah cara tuhan mengajari kita tentang arti kerja keras dan pantang menyetah. Itu namanya proses, so nikmatin aja

Reply
avatar
Wednesday, 17 May, 2017 delete

ty mbak masukannya, membangun!

Reply
avatar