Dulu vs Sekarang: Permainan Masa Kecil

Vemale.com

Setiap kali cerita pasti yang paling enak diceritain itu tentang masa lalu atau flashback istilah kerennya. Asik aja gitu, apalagi kalau ngobrolin tentang kenangan-kenangan jaman dulu yang gak bisa di dapetin di jaman sekarang.

Dunia emang udah banyak berubah. Itu terasa banget bagi anak-anak yang lahir tahun 90’s. Kehidupan sekarang berubah drastis dan mungkin inilah yang dirasakan anak-anak yang lahir di tahun 2000-an. Dimasa kecilnya saat ini mereka kurang merasakan yang namanya “Kebahagiaan masa kecil”. Bersyukur, walaupun udah tua karena lahir di tahun 90’s, aku bangga aja gitu, toh, masa kecil waktu itu bahagia banget seandainya aja kalau Doraemon itu nyata, pati udah banyak yang malakin mau minjam mesin waktu.

Apalagi kalau hari minggu gini, duh, rasanya kalau udah hari minggu itu bahagianya gak karuan padahal cuman nonton TV seharian di rumah tapi bahagianya itu kayak bisa pergi ke Planet Mars. Dari bangun tidur sampe mau tidur lagi, pasti ada aja kartun yang disiarin di TV. Inilah yang ngebuat nonton TV itu gak ngebosenin. Beda dengan sekarang, kalau dulu TV itu kontennya 100% menghibur kalau sekarang menjadi 35% menghibur. Televisi sekarang banyak acara gak mutunya dan sekarang juga banyak stasiun televisi yang buat acara itu cuman demi naikkan rating semata. Yang penting artisnya cakep-ganteng, masalah enak atau gak tayangannya mah belakangan yang penting pemainnya ganteng-ganteng biar banyak fansnya.

Kalau gak nonton TV seharian, ya main seharian. Hari minggukan identik dengan hari bermain sedunia. Setiap jam 10.00 pagi, pas Dragon Ball lagi tayang di TV pasti ada aja temen yang manggil aku dan ngajak keluar.

“Rizal.. Rizal.. Rizal.. maen yuk....??”

“Iya, tunggu,” Sambil buru-buru make baju dan segera keluar.

Pas keluar rumah, nampaklah gerombolan anak-anak kecil yang dekil menunggu di luar pagar rumahku. Asal ditanya mau main apa, pasti ada aja yang jawab, “Udah ntar aja dipikirin yang penting main aja dulu.”

“Yok, kelapangan..” kata Dodo.

“Yok..!!!” semua menjawab dengan serentak.

Petualangan hari minggu pun dimulai.

Pas sampe dilapangan, semuanya berkumpul dan mikir mau main apa. “Gimana kalau main bola?” Usul Andre..

“Males ah..” jawab Dodo. “Ntar aku lagi yang jadi wasitnya.” Wajar, dari dulu tampang Dodo emang udah mirip peluit wasit.

“Yaudalah, kita main bola debuk aja yok?” Kata Robby.

“Yaudah,” sambungku. “Tapi bolanya diganti deh, jangan make bola tapi make beling lumpur aja, gimana?”

Beberapa menit kemudian semuanya sibuk ngumpulin lumpur. Semua lumpur yang ada di lapangan pun kami kumpulin. Lumpur yang ada di comberan pun juga diambil. Bagi yang belum tau bola debuk itu apa, bola debuk itu permainan yang mirip sama baseball tapi mainnya gak dipukul pake tongkat, cuman di lempar doang dan siapa yang kena dia yang jaga. Simple kan?



Rasanya hari itu belum ada game-game keren kayak Assasin Creed, Dota, maupun Point Blank, mentok-mentok juga Harvest moon atau permainan tradisional kayak gini. Tapi ntah kenapa, cuman mainin bola debuk ini rasanya macem main bola Baseball beneran. Ada pitcher, catcher, dan tukang kutip bola seperti Dodo.

Begitulah serunya hari minggu di jamanku dulu.

Kalau dibandingkan dengan sekarang, aku berani jamin kalau masa kecil dulu lebih bahagia ketimbang masa kecil yang sekarang. Soalnya, aku punya nih keponakan yang baru kelas 5 SD. Waktu itu dia datang ke rumah, dan dia ngeliat kalau aku lagi main game online. Namanya juga bocah, pasti kepengen main juga. Sebagai oom yang baik, aku pun langsung banting dia ngajarin dia mainin tuh game. Beberapa minggu kemudian, tanpa perlu aku ajarin lagi gimana mainnya biar jago, eh.. udah pande aja nih bocah mainnya. Peringkatku pun sampe dikalahin.

Bukan cuman sekali-dua kali ini terjadi, ini juga pernah terjadi beberapa bulan yang lalu saat aku nginep di rumah pamanku. Jadi, pamanku ini punya dua orang anak. Yang satu kelas 1 SMP dan yang satunya masih PAUD. Karena di rumahnya ada sinyal wifi, tentulah mahasiswa fakir kuota kayak aku kegirangan. Ngeluarin laptop, langsung download film sesukanya. Pas lagi asik milih-milih film, tiba-tiba keponakanku yang kelas 1 SMP ini datang dan bilang, “Mas, mas tau gak youtuber yang namanya Agung Hapsah?”

“Nggak, emangnya kenapa?”

“Keren tau mas, liat aja youtube channelnya.”

Buset, di umur yang masih belia udah youtube aja mainannya . Padahal waktu aku seumurannya dulu, boro-boro nonton youtube, ngetik komputer aja masih gemeter.

“Oh yaudah, ntar Mas liat channelnya..”

Pas selesai download film, aku pun masuk ke kamar buat nonton tuh film. Gak lama pas aku lagi nonton, masuklah adiknya yang paling kecil tadi. Dia duduk disampingku, terus nanya, “Mas, Mas Rizal suka kuda poni, nggak?”

kuda poni yang ini maksudnya

PERTANYAAN MACAM APA INI?!!

“Yah enggaklah, Mas kan laki-laki, Mas itu sukanya sama Power Puff Girls..



“Adek suka kali sama kuda poni. Yang ini mas, liatlah..” Kata tuh bocah sambil nunjuk-nunjuk layar smartphone nya.

“Oh.. yang itu.., kalau Mas sih lebih suka yang itu,” jawabku sambil nunjuk kuda poni yang warna ijo. Loh, kenapa aku jadi ikut-ikutan suka kuda poni?

“Oh iya dek, ini kamu nontonnya gimana? Kamu ketik sendiri judulnya di youtube atau diketikin sama Umi mu?”

“Adek lah yang ngetik sendiri, adek kan bisa..” Jawab tuh bocah sambil melet-melet.

Diumurnya yang segitu dia udah bisa ngetik kata “kuda poni” di youtube. Waktu seumurannya dia, jangankan tau youtube, yang aku tau paling juga cuman Ultra men..

"Tsah.. tsah.. tsahhhhh.." suaranya emang gitu
agak-agak mendesah

Anak-anak jaman sekarang masa kecilnya sedikit demi sedikit mulai terkikis dengan majunya teknologi. Mau main game? Download aja di Play Store atau Apple Store. Memang sih, gak selamanya kemajuan teknologi itu buruk, toh, terbukti anak-anak jaman sekarang lebih pinter buktinya aja udah bisa nonton youtube sendiri, jago main game online, gak gaptek kayak aku dulu yah.. walaupun harus korbanin masa kecilnya yang paling berharga.

Seharusnya, anak seumuran mereka lebih aktif bermain di luar rumah ketimbang duduk manis, diem sambil mantengin channel youtube orang. Masa kecil gak akan pernah terulang lagi. Masa kecil bisa berubah seperti emas-permata yang berharga kalau kita bisa nikmatin dengan baik. Karena sewaktu tua nanti, itulah yang bakal kita ceritakan ke anak-anak kita, atau keponakan-keponakan kita. Gak mungkin kan pas kita tua kita cerita tentang channel youtube orang?

Melihat kedua keponakanku sibuk main gadget, membuatku berpikir.. Ini mereka yang terlalu cepat dewasa atau akunya yang udah terlalu tua? Jaman udah banyak berubah yah..

Sekian dulu yang dapet aku tulis, makasih udah mau baca!

Oh iya, buat klen yang kangen dan pengen sharing tentang pengalaman masa kecil dulu, bisakali di tulis di kolom komentar. Ntar aku bales loh!

See you~~
Previous
Next Post »

15 comments

Write comments
Sunday, 18 September, 2016 delete

satu hal yang bikin aku kangen masa kecil banget adalah: setiap ada kumpul keluarga pasti sepupu2 laki2ku bermain bola dan karena di keluargaku hanya aku cucu perempuan seumuran denganku aku pun ikut main bola kemudian berakhir dengan dimarahi ibu. belasan tahun berselang, tradisi itu udah nggak ada lagi. digantikan sama anak-anak bermain gadget :( sedih.

Reply
avatar
Sunday, 18 September, 2016 delete

jaman udah banyak berubah mbak. sedih :(

Reply
avatar
Afifah Mazaya
AUTHOR
Sunday, 18 September, 2016 delete

Sebetulnya bahagia itu relatif, sih. Saya dulu malah bahagia kalau bisa main PlayStation. Kesannya mewah. Main di luar mah biasa. Hehe.

Reply
avatar
Sunday, 18 September, 2016 delete

Hmm. Kayaknya makin dewasa, kebiasaan waktu kita kecil pasti berkurang. Kita dulu sering main bola, sekarang pasti udah jarang. Mungkin aja nanti anak-anak itu pas makin dewasa, makin bosen main di rumah mulu, mas. haha.

Reply
avatar
khairul Leon
AUTHOR
Monday, 19 September, 2016 delete

wakakak.
ane ga habis pikir sama nak-nak jaman sekarang.
udah canggih canggih amat ya.
ga kebayang 5 tahun kedepan ni dunia bakal jadi apa.

btw, sebagai calon ayah masa depan ane selalu mencoba update sih, apa lagi tentang teknologi gitu.
supaya nanti ane bisa terus memantau keturunan ane supaya ga terjerumus ama pegaulan di dunia gadget yang berunsur negatip..

eh Ane barusan cari di yutube tentang video 'kuda poni ijo' loh

Reply
avatar
Tira Soekardi
AUTHOR
Monday, 19 September, 2016 delete

aku amh sukanya cari belut di sawah, main air di sungai dan anik kerbau

Reply
avatar
Akarui Cha
AUTHOR
Tuesday, 20 September, 2016 delete

Anak anak jaman sekarang udah pada jago mainan smartphone. Tapi kadang mereka suka jadi ga sopan gitu sama anak yang gedean.

Reply
avatar
Tuesday, 20 September, 2016 delete

hihihi iyasih mbak. Tapi, sebagai anak yang punya playstation akusih biasa aja lbh enakan main diluar kali. seru..

Reply
avatar
Tuesday, 20 September, 2016 delete

asal jangan main ke rumah mantan aja tuh bocah. haha

Reply
avatar
Tuesday, 20 September, 2016 delete

YaAllah ngapain di search juga kali -__- wkwkwkwk jangan poni, power puff aja dah

Reply
avatar
Tuesday, 20 September, 2016 delete

semuanya udah pernah kulakuin cuman anik kerbau aja yang gak pernah. gak punya kerbau sih, punyanya ikan.

Reply
avatar
Tuesday, 20 September, 2016 delete

ditabok pake smartphone boleh tuh bocah mbak biar makin sopan dan smart hihi

Reply
avatar
Mmmbull W
AUTHOR
Friday, 23 September, 2016 delete This comment has been removed by the author.
avatar
Tira Soekardi
AUTHOR
Monday, 02 January, 2017 delete

bola ebuk, baru tahu, mungkin namanya lain ya setiap daerah

Reply
avatar
Thursday, 05 January, 2017 delete

bola gebuk/dibuk, bola kasti yang dilempar dan kalau kena badan gantian jaga

Reply
avatar