Derita Seorang Pelajar

ANJAYYYY BESOK SENEN!!!

Liburan memang terasa panjang bagi yang mengunakannya untuk liburan tapi terasa hampa bagi aku yang gak ngapa-ngapain di rumah + dengar repetan mamak berjam-jam.

Btw karena besok senin, tulisan ini tercipta karena aku terinspirasi saat ngejaga panggung maulidan semalam.



Bahas tentang derita pelajar itu emang gak ada habisnya. Memangsih derita mahasiswa dan anak kosan lebih dalam daripada para pelajar.

Tapi banyak kisah unik yg jauh mungkin lebih pedih dialamin oleh para pelajar saat di sekolah yang mungkin ini gak berlaku untuk anak-anak kuliahan.

Adapun salah satunya itu:

1. Bangun Pagi

'Selamat pagi pangeranku ayo bangun... bangun... bangun,' Itu secuil mantra sakti HOROR namun seksi yg selalu banguni pagiku. Itu alarm suara Nabilah JKT48 yg mengundang HOROR bagi hati para JONES, pastinya. Aku terkadang merasa geli kalau tiap pagi kadang ngerasa geli kalau di bangunkan dengan alarm ini. Kayaknya gak pantas aja bocah kelas tiga SD suaranya kujadikan alarm bangun. Mana suaranya mendesah basah lagi..

"Ayo bangun... selamat pagi pangeranku.." Serrr..

Ini salah satu penderitaan terdalam bagi siswa, khususnya siswa sepertiku. 

Kalau di Medan seorang siswa pergi jam 6 pagi ke sekolah itu udah rajin dan termasuk dalam kategori siswa yang gilak, namun, itulah yang terjadi padaku. 

Bayangkan, disaat mahluk-mahluk bumi yang lain sedang tertidur aku udah manasin motor, mandi, beres-beres, dan langsung pergi. Kalau ngantuk udah pasti, tapi kalau nengok kamu di sekolah gak ngantuk lagi kok, cius..

Yang paling sakitnya udahlah pergi paling pagi, ternyata pas masuk sekolah adalagi yg lebih pagi malah dia yang katanya buka gerbang pintu masuk sekolah -_- 

Jangan-jangan 'Ini anak pasti siap lakuin pesugihan di kelas nih dan tumbalnya pasti anak KOS yg ngere.' Serius men, pagi bener itu anak datang nya. Usut punya usut ternyata dia anak KOS jadi wajar kalau dateng cepat hahahahh...


2. Apel pagi

Apel disini bukan berarti buah apel yg enak kalau dimakan.

Apel pagi adalah = Kegiatan upacara tidak formal yg dilakukan setiap pagi oleh para siswa dan siswa sendiri yg mengisi tata tertib acara tersebut.

Bagi sebagian sekolah saat SMA pasti gak asing lagi dengan kata-kata "apel pagi" Itu udah rutinitas kayak minum obat 5x dalam seminggu.

Ini nih hal yg paling ribet selama aku SMA. Aku tau ini fungsinya untuk lebih mendisiplinkan para siswa, tapi sayang pas di barisan siswanya termasuk aku lebih suka bercanda ngetawain kesalahan petugas ketimbang serius dan mendengarkan.

Yang ngebuat aku gak suka sama Apel pagi ini adalah jadwalnya yang terkadang random. Jadwalnya bisa berubah-ubah oleh sekolah. Mereka kadang tiba-tiba nyuruh apel pagi disaat lagi enak-enaknya boker pagi di WC Musholla.

Apel pagi juga sering membuatku sesak boker. Apalagi saat dengarkan pengumumannya. jadi, jangan heran kalau aku lebih sering ke WC sekolah dibanding apel pagi. Maklum karena pergi pagi-pagi ke sekolah dengan jadi wajar kalau WC Musholla dijadikan tumbalnya.

3. Guru Killer

Nah... yg ini nih. Bukan cuma gara-gara apel pagi yg membuatku kesel, tapi guru killer juga yg bikin aku ngerasa kalau pelajaran sederhana seperti fisika berubah menjadi seperti Fisika Quantum.

Aku termasuk salah satu siswa penganut pemahaman kalau "guru killer bisa memakan siswa nya kalau siswa nya terlalu bodoh dan malas." Disini dimakan bukan berarti itu guru kanibal, maksudnya, bakalan di makan dengan kata-katanya yang super nyesek sehingga kalau lo dengar lo ngerasa kalau gak ada lagi gunanya untuk hidup.

Aku tau guru Killer itu sengaja mendidik muridnya dengan keras, sehingga nanti muridnya yang suka santai-santai garuk selangkangan di kelas sepertiku menjadi rajin dan berusaha dalam mengerjakan soal dan sukses tentunya di kemudian hari... Amin.

Terkadang Jujur aja karena guru killer udah dicap sebagai guru yang menyeramkan, tiap kali dia tersenyum ntah kenapa pasti rasanya aneh. Se-tulus apapun senyum yang terlihat di wajahnya kesannya pasti berubah jadi menyerapkan mirip banget sama Vampire bertaring kalau lagi senyum. Taring... ada, putih... iya, galak... apalagi. Pokoknya komplit kriteria vampire banget deh. Kalau dia tersenyum terkadang membuat kami semuanya bergidik ketakutan dan nahan ketawa karena jaran-jarang dia ketawa.

Dibalik semua itu, setiap yg gak kita sukain pasti suatu saat bakalan berubah menjadi yang kita sukai. Sepertiku, aku dulunya benci sama itu guru dan pelajarannya karena terlalu ribet dan kalau buat PR itu selalu berbeli-belit sampai bikin semuanya pening.

Tapi, sejak kelas 3 SMA ini, aku kangen, aku merasa jadi suka sama pelajaran nya dan sudah pasti, aku juga suka semua kata-kata yang keluar dari mulutnya belum lagi dengan kata-kata motivasinya yg selalu aku tanam di dalam hati kuat-kuat, yaitu:
"Allah tidak akan memberi yang kita inginkan, tetapi dia memberikan yg kita butuhkan. Usaha keras lalu berdo'a pasti bakalan di kabulkan semua keinginan. tetapi ingatlah! Jika keinginanmu tidak terkabul berarti Allah mempunyai rencana lain buatmu dan itu pasti lebih baik nantinya dari keinginanmu dulu"

Ini kata-kata yg selalu membuatku seneng dan gak kenal henti untuk berdo'a meminta kepada sang pencipta.

 4. Kelaparan

Di sekolahku baru-baru ini menerapkan sistem Full day.

Full day = Belajar seharian dari pagi sampai sore dan waktu istirahatnya berubah jadi lama.

Sistem Full day ini membuat jajan para siswa naik drastis. Tapi tetap saja, siswa juga harus pandai mengatur uang jajan sampai waktu berakhirnya kegiatan sekolah karena kalau gak, pasti dia bakalan kelaparan saat ditengah-tengah pelajaran.

Aku pernah ngerasain yang beginian. 

Pada saat itu aku khilaf dan gak sengaja membeli sekotak coklat dan langsung tanpa sadar semuanya kulahap sampe habis. Aku lupa kalau itu masih jam 09.00 WIB dan masih pelajaran kedua. Sedangkan waktu normal belajar di sekolahku dimulai dari jam 07.30-17.45 WIB.

Oh... SHIT! 

waktu itu aku gak berpikir panjang dan jadinya gara-gara itu aku kelaparan dan cuman bisa ileran 2 mangkok karena nengok temen-temen makan.

Kalau begini,
'Aku harus punya taktik biar gak mati konyol karena kelaparan saat jam belajar,' itula yg  kupikirkan.

Alhasil, aku jadi teringat taktik jenderal Sudirman dalam melawan penjajah, yaitu dengan taktik Gerilya. Aku pun menggunakan taktik perang itu.. dan.. Voila! Cukup sukses! Aku berhasil mintakin makanan temen secara ber-gerilya alias sembunyi-sembunyi karena gengsi kalau ketahuan minta makanan temen karena uang jajan udah habis... hahaha.

Dan saat itu perutku kenyang karena di penuhin sama makanan dari hasil minta-meminta makanan teman yang lain.

Perut kenyang hatipun senang.

Jadi kesimpulan dari semua cerita kali ini adalah...

Jalani aja semuanya dengan have fun. Karena ini adaah pengalaman-pengalaman masa muda yg gak bakalan terlupakan, apalagi kenangan di masa putih abu-abu. Pas saat kuliah atau udah punya anak pun pasti akan teringat dengan moment ini.

Maka nikmatinlah dan bawa enjoy aja jangan terlalu ribet. Apapun masalah dan deritanya di sekolah jalani aja. Karena itu mungkin bisa jadi pengalaman kita yang tak terlupakan seumur hidup.

Sedikit quote dari pepatah Zimbabwe, "Hidup itu... dijalani aja dengan simple dan jangan ribet. Kalau ribet-ribet nanti hasilnya malah ribet. Tapi kalau di jalani dengan santai dan serius, hasilnya berubah menjadi lebih presticious dan indah"

Ini derita ku sebagai seorang pelajar. Mana deritamu?

Jadi, apasih derita kalian saat menjadi seorang pelajar?
Share di comment box ya!
Previous
Next Post »

12 comments

Write comments
Fikri Maulana
AUTHOR
Monday, 05 January, 2015 delete

hahaha itu emang gue banget :)

Reply
avatar
Monday, 05 January, 2015 delete

Hahahaha gue dulu juga kalo ke sekolah jam 6, tapi penghuni kelas pertama jelas gue :))
Guru killer sih guru yang tiba-tiba ngepotong rambut kita saat lagi fokus apel pagi. Udah killer, ngeselin pula haha

Reply
avatar
Firstan Rude
AUTHOR
Tuesday, 06 January, 2015 delete

Gue enggak tamvan, tapi dapet penderitaan itu semua
.
.
.
*nangis*

Reply
avatar
Tuesday, 06 January, 2015 delete

oh anak medan nih? agak kurang cocok sih menurutku nyampurin 'gue' dengan logat medan.
yah, nanti di perkuliahan bakal bertambah kok deritanya. tenang aja. haha

Reply
avatar
Tuesday, 06 January, 2015 delete

sempat jugak gak mau make mas, cuman yah.. taulah bahasa medan agak kasar bagi pembaca. Kalau di dunia nyata tetap lah bahasa medan kita kental.

Reply
avatar
Tuesday, 06 January, 2015 delete

sabar mas, berarti penderitaan masa SMA mu lebih parah :")

Reply
avatar
Tuesday, 06 January, 2015 delete

Guru killer itu yg suka motongin bulu ketiak pas jam olahraga, itu baru killer.

Reply
avatar
Inda Chakim
AUTHOR
Tuesday, 27 January, 2015 delete

Aih jd inget masa muda dulu. Dulu ?. Ya nggak dlu2 amat sih. Oke dah, tetap semangat yak, walau badai (banngun pagi, apel, gurunkiller dsbg) menghadang...

Reply
avatar
i Jeverson
AUTHOR
Tuesday, 27 January, 2015 delete

true story banget nih.
guru killer udah paling bikin malesin.
gara2 kita benci sama gurunya, ending2 nya kita juga jadi benci sama pelajarannya -__-

Reply
avatar
Tuesday, 27 January, 2015 delete

Thanks mbak :") Guru killer bukanlah penghalang.

Reply
avatar
Tuesday, 27 January, 2015 delete

Iyasih... tapi, akibat kebencian yang terlalu dalem, akhirnya aku malah suka sama pelajaran nya -__-

Reply
avatar