Libur Panjang Berakhir Mengenaskan

Terkadang, mahasiswa itu terlalu banyak maunya. Pas lagi sibuk kuliah minta libur panjang-pas libur panjang, pengennya kuliah.

Tanpa lo sadarin lo pasti juga pernah berpikiran seperti itu. Bahkan bukan cuman kepikiran, kadang sebelum lo liburan lo udah bayangin apa yang bakal lo lakuin ketika libur panjang. 

“Libur ini gua ke Prancis nonton euro! Habis itu selfie di Menara Eifel dan buat parodi maju-mundur cantik biar kek teteh Syahroni,” ucap si Tuti. 

“Kalau gua sih keknya ke Zimbabwe deh sama papa. Biasa, mau cuci mata liat cabe-cabean Zimbabwe,” balas Tejo. 

Gak mau kalah, lo pun ikut-ikutan, 

“Itusih biasa. Gua dong, libur ini nyantai nonton tv, tidur sepuasnya, makan sepuasnya, karena liburan itu gak perlu ribet dan boros uang bro!” balas si Nunung gak mau kalah. 

“wah... hemat dan simple banget liburanmu, Nung,” balas Tejo dan Tuti. 

“Yoi, bro...” padahal dalam hati berkata, "apanya yg hemat, guanya aja yg gadak duit. Beli gado-gado aja gua nyicil seminggu". 

Mungkin lo dan Nunung pernah terpikirkan hal yang sama. Menghabiskan waktu liburan di rumah gak ngapa-ngapain adalah hal yang menyenangkan. Iya, awalnya doang. 


Seminggu... 
Dua minggu kemudian.. 

Lo pasti ngerasain kalau liburan lo hampa banget dan lo pun mulai berpikir gak ada gunanya libur panjang kalau kayak gini ceritanya. 

Libur cuman di rumah aja memang gak ada enaknya dan aku sendiri juga udah merasakan gimana mengenaskannya libur panjang di rumah aja. Mendingan kalau pas libur lo gak di introgasi ditanya-tanyain ortu. Kalau sampe ditanya-tanya apalagi mamak yang nanya, maka kita senasib men. 

Pas libur kayak gini, udah gak keitung berapa kali mamak nanyain nilai IPK-ku. Padahal, mamak sendiri pun gak tau apa artinya IPK itu,cuman karena denger bisik-bisik tetangga yang cerita tentang IPK anaknya, aku pun jadi kena imbasnya. 

Awalnya mamak masih nanya dengan intensitas yang normal. Tiap kali selesai makan, ataupun lagi kosong gak ngapa-ngapain, baru mamak nanya

“ipk mu berapa, li?” aku cuman bisa diam atau ngasih jawaban yg belum pasti.

Karena sudah beberapa minggu tanpa kepastian mengani nilai anaknya, mamak berubah jadi possesif makin gak karuan nanyanya. Lagi mandi ditanya, mau makan ditanya, mau pergi ditanya, bahkan pas udah pergi pun masih ditanya melalui sms, “zal, ipk mu berapa?”

“12 mak, ipk-ku cumlaude 12” ucapku sangking geramnya.

“Hah... komlaut?!! Apa?!! Bolot?!!”

“serah lah mak.. serah..” 

Hidup memang gitu, berawal dari bisik-bisik tetangga, akhirnya kita kena imbasnya. 

Penderitaan yang aku rasakan mungkin seimbang dengan penderitaan mahasiswa abadi yang didesak orangtuanya agar cepat tamat kuliah. Kalau gak tamat, namanya bakal dicoret dari akte kelahiran. 

Aku pun bingung kenapa selalu ditanya perihal IPK. Apa kalau mamak tau nilai IPK-ku tinggi nilainya bisa ditukar jadi kupon untuk beli minyak goreng di indomaret? 

Padahal sebelum liburan aku udah susun rencana kegiatan apa yang mau aku lakukan. Contohnya, lulur-an dan perawatan kulit.  Itu semua kulakukan mengingat warna kulitku yang udah persis kayak warna jalan yang baru di aspal. Kedua, belajar. Yah, mengingat nilai ujian semester satuku gak ada yang bisa dibanggkan, aku sadar kalau aku masih banyak kurang belajar. hitung-hitung buat sekalian ngejar ketertinggalan.
 
Walaupun liburan di rumah tidak se-enak yang aku pikirkan, rumah tetaplah rumah yang menjadi pilihan terbaik untuk berpulang. Tiada tempat yang paling indah selain rumah. 

Oke, mungkin sekian dulu dari aku, babay! See you next time.


Previous
Next Post »

2 comments

Write comments
Thursday, 30 June, 2016 delete

saya jd ketawa baca percakapan si emakyg ttg cumlaude bolot :") ahh memang rata-rata mahasiswa gitu ya. libur kelamaan malah jd stress jg saking ga ada kerjaannya haha.. semangat terus ya kuliahnya!

Reply
avatar
Saturday, 02 July, 2016 delete

Iya, ya, liburan berkepanjangan malah bikin kita gak produktif. Berarti emang harus bisa diakali, ya, biar liburan kita ga ngebosenin. Semangat, ya!

Reply
avatar